Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

IDI: Jangan Buru-Buru Klaim RI Sudah Capai Puncak Omicron

Satgas IDI mengingatkan pemerintah untuk tidak tergesa-gesa menyatakan Indonesia sudah sampai di puncak kasus Covid-19 varian Omicron.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 17 Februari 2022  |  12:38 WIB
IDI: Jangan Buru-Buru Klaim RI Sudah Capai Puncak Omicron
Ilustrasi hasil tes Covid-19 varian Omicron - The Guardian
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Ketua Satgas Penanggulangan Covid-19 Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Profesor Zubairi Djoerban mengingatkan pemerintah untuk tidak tergesa-gesa menyatakan Indonesia sudah sampai di puncak kasus Covid-19 varian Omicron.

"Betul rumah sakit tidak kewalahan. Tapi jangan buru-buru nyatakan kita sudah di puncak gelombang dan menuju turun. Nanti publik bisa mispersepsi. Per hari ini saja ada 64.718 kasus baru dan 167 yang meninggal. Jumlah kasus itu membuat rekor harian kembali pecah," cuitnya melalui akun Twitter @ProfesorZubairi, Kamis (17/2/2022).

Zubairi juga menyampaikan bahwa jumlah kasus Covid-19 dalam satu pekan terakhir di Indonesia cukup tinggi yaitu 321.235 kasus. Bahkan, sambungnya, Indonesia menyalip India dengan menempati peringkat ke-12 berdasarkan data Worldometers.

"Ini menjadi pengingat yang jelas bahwa bukan waktunya untuk lengah dan membiarkan Covid-19 kembali merajalela," cuitnya kemudian.

Varian Omicron tecatat memiliki tingkat penyebaran jauh lebih tinggi jika dibandingkan varian lainnya. Namun, gejala yang ditimbulkan saat terinfeksi relatif ringan dan tanpa gejala.

Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmizi mengungkapkan, bahwa saat ini kasus Covid-19 yang terjadi di Indonesia 98 persen didominasi varian Omicron.

"Dalam 30 hari terakhir kasus Covid-19 varian Omicron 98 persen dan 2 persen varian lainnya Delta," kata Nadia melalui keterangan resmi, Rabu (16/2/2022).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Covid-19 omicron
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top