Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rekor Baru! Rumah Sakit di AS Kewalahan Rawat Pasien Covid-19

Amerika Serikat (AS) mencatat rekor baru untuk jumlah orang yang dirawat di rumah sakit akibat Covid-19.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 11 Januari 2022  |  06:42 WIB
Warga Amerika Serikat memadati bandara saat periode libur Natal dan Tahun Baru meskipun kasus Covid-19 akibat Omicron melonjak - USA Today
Warga Amerika Serikat memadati bandara saat periode libur Natal dan Tahun Baru meskipun kasus Covid-19 akibat Omicron melonjak - USA Today

Bisnis.com, JAKARTA - Amerika Serikat (AS) mencatat rekor baru untuk jumlah orang yang dirawat di rumah sakit akibat Covid-19 sebanyak 132.646 bangsal.

Angka terbaru itu, yang muncul saat varian Omicron yang sangat menular menyebar ke seluruh negeri, melampaui rekor 132.051 yang tercataat pada Januari tahun lalu.

Penerimaan pasien di rumah sakit terus meningkat sejak akhir Desember atau dua kali lipat dalam tiga minggu terakhir seperti dikutip TheGuardian.com, Selasa (11//2022).

Lonjakan itu terjadi setelah Omicron mengambil alih varian Delta sebagai varian dominan di AS.

Analisis menemukan bahwa negara bagian Delaware, Illinois, Maine, Maryland, Missouri, Ohio, Pennsylvania, Puerto Rico, AS,  Virgin Islands, Vermont, Virginia, Washington DC, dan Wisconsin telah melaporkan rekor tingkat pasien Covid-19 baru-baru ini.

Kejadian yang sama juga pernah terjadi pada Unit perawatan intensif (ICU) di sejumlah rumah sakit di AS menjelang akhir tahun ketika varian Delta masih dominan.

“Para pasien non-Covid-19 dalam kondisi kesehatan yang parah dan lonjakan kasus varian Delta sudah membuat kewalahan banyak rumah sakit,” menurut laporan Wall Street Journal (WSJ) pad 20 Desember tahun lalu.

Di banyak kota, unit perawatan intensif rumah sakit dipenuhi para pasien yang membutuhkan perawatan darurat. Mereka termasuk yang menderita penyakit yang tidak terkait Covid-19 seperti kanker atau penyakit jantung.

“Di banyak rumah sakit, hanya sedikit tempat tidur yang tersedia untuk mengantisipasi masuknya pasien dengan varian Omicron yang lebih menular,” ungkap laporan WSJ.

Pejabat kesehatan telah memperingatkan bahwa banyaknya infeksi yang disebabkan oleh Omicron akan menambah beban rumah sakit. Di sisi lain banyak pula staf medis yang terinfeksi sehingga kekurangan tenaga kerja.

"Ini seperti kemacetan medis," kata Peter Dillon, kepala petugas klinis di Penn State Health di Pennsylvania, dalam sebuah wawancara.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat Covid-19 omicron

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top