Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Vaksin Booster Dinilai Belum Mendesak untuk Hadapi Omicron

Saat ini program vaksinasi booster pemerintah lebih mendesak untuk diprioritaskan bagi tenaga kesehatan.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 01 Desember 2021  |  19:35 WIB
Tenaga kesehatan tengah menyiapkan dosis vaksin Covid-19 dalam program vaksinasi yang diselenggarakan di Bandung. - Istimewa
Tenaga kesehatan tengah menyiapkan dosis vaksin Covid-19 dalam program vaksinasi yang diselenggarakan di Bandung. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung Kemenkes Siti Nadia Tarmizi menegaskan vaksinasi dosis ketiga (booster) bagi masyarakat belum diperlukan untuk melawan varian baru Covid-19 B.1.1.529 atau omicron.

Dia melanjutkan bahwa saat ini program vaksinasi booster pemerintah lebih mendesak untuk diprioritaskan bagi tenaga kesehatan.

"Untuk vaksinasi booster itu sampai saat ini belum diperlukan," ujarnya lewat Siaran Pers PPKM, dikutip melalui Youtube Sekretariat Presiden, Rabu (1/12/2021).

Nadia mengatakan, pemerintah kini fokus mempercepat vaksinasi dosis lengkap bagi masyarakat. Vaksinasi dosis lengkap sangat penting untuk mencegah gelombang ketiga pandemi dan varian baru Covid-19.

Penyebabnya, bila berkaca dari negara lain, gelombang ketiga pandemi dan varian baru Covid-19 muncul karena masih ada kelompok masyarakat yang belum mendapatkan vaksinasi.

“Itulah yang menjadi celah atau peluang daripada virus tadi menularkan dan berkembang di dalam masyarakat. Kita tahu kalau kemudian virus itu punya kesempatan untuk menyebar dalam menginfeksi lebih banyak orang, maka dia akan lebih mudah membuat mutasi atau varian baru itu adalah bagian dari pada adaptasinya,” ujarnya.

Oleh sebab itu, Nadia menegaskan saat ini pihaknya mendorong agar sasaran vaksinasi dapat menutup peluang virus berkembang dan menyesuaikan diri hingga menghasilkan varian baru.

Nadia mengingatkan, ketersediaan vaksin saat ini terbatas, masih diperuntukkan bagi sasaran vaksinasi yang belum mendapatkan vaksinasi, sehingga hal yang paling baik dalam memaksimalkan ketersediaan vaksin terbatas yakni mencapai dosis lengkap.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Vaksin Covid-19
Editor : Andhika Anggoro Wening

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top