Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jokowi Sampaikan Pesan Khusus ke Mendagri Tito, Ada Apa?

Jokowi menginstruksikan jajarannya untuk mempercepat realisasi APBN dan APBD menjelang akhir 2021.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 17 November 2021  |  19:17 WIB
Presiden Joko Widodo dalam Ratas Laporan Komite Penanganan Covid/19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional di Istana Merdeka, Jakarta, Senin 23 November 2020 / Youtube Setpres
Presiden Joko Widodo dalam Ratas Laporan Komite Penanganan Covid/19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional di Istana Merdeka, Jakarta, Senin 23 November 2020 / Youtube Setpres

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menginstruksikan jajarannya untuk mempercepat realisasi Anggaran Pendapatan dan Belanja Nasional (APBN) serta Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) agar ekonomi nasional dapat terus bergerak.

"Pertama, saya minta ini agar sudah November, masuk ke Desember jadi percepat realisasi APBN dan APBD. Artinya setiap kementerian/lembaga harus konsentrasi mempercepat realisasi," kata Jokowi saat memimpin Sidang Kabinet Paripurna, dikutip lewat Youtube Sekretariat Kabinet, Rabu (17/11/2021).

Lebih lanjut, Jokowi turut menginstruksikan perintah khusus kepada Menteri Dalam Negeri Muhammad Tito Karnavian untuk mengawal realisasi APBD yang masih rendah.

"Mendagri lihat APBD yang serapan anggarannya masih kecil juga berikan perhatian. Tekankan pada mereka bahwa APBD penting untuk pertumbuhan ekonomi kita," ujarnya.

Jokowi menyebutkan, realisasi dana perlindungan sosial baru mencapai 77 persen dari Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA). Kemudian, program padat karya baru mencapai 67 persen dan dukungan untuk UMKM dan korporasi baru 60 persen.

Pada kesempatan tersebut, Jokowi juga meminta jajarannya untuk mewaspadai potensi berlanjutnya pandemi yang juga berdampak pada perlambatan ekonomi dunia.

Presiden menekankan bahwa APBN harus bisa menjadi instrumen utama untuk menggerakkan pertumbuhan dan memperkuat daya tahan ekonomi serta mengakselerasi daya saing, utamanya daya saing ekspor dan investasi.

Selain itu, Jokowi juga menekankan perlunya penajaman dan efisiensi belanja. Dia meminta belanja rutinitas yang tidak perlu untuk segera dihilangkan dan digeser ke belanja yang bersifat produktif.

“Pastikan, ini penting untuk 2022, awal 2022, Januari 2022, anggaran sudah bisa dieksekusi. Artinya, di bulan-bulan ini kita akan mempersiapkan administrasi agar di awal tahun di bulan Januari itu sudah bisa dieksekusi. Dan kita harus menyiapkan, sekali lagi, dasar untuk pelaksanaan itu,” tegasnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi apbn apbd mendagri Tito Karnavian
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top