Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Suku Dayak Membuat Racikan Minuman Untuk Kesehatan

Kalimantan adalah rumah bagi Suku Dayak dan dikenal sebagai paru-paru dunia karena luas hutannya yang mencapai 40,8 juta hektare. Hutan dengan segala isinya tersebut menyimpan manfaat bagi kehidupan manusia, tak terkecuali untuk kesehatan.
Abdullah Azzam
Abdullah Azzam - Bisnis.com 08 November 2021  |  10:34 WIB
Suku Dayak Membuat Racikan Minuman Untuk Kesehatan
Rebusan bahan obat herbal yang sudah diracik untuk dicoba kualitasnya di Balikpapan, Kalimantan Timur. Antara - Yulius Satria Wijaya

Bisnis.com, JAKARTA - Kalimantan adalah rumah bagi Suku Dayak dan dikenal sebagai paru-paru dunia karena luas hutannya yang mencapai 40,8 juta hektare. Hutan dengan segala isinya tersebut menyimpan manfaat bagi kehidupan manusia, tak terkecuali untuk kesehatan.

Seorang pekerja mencari bahan baku obat herbal akar (bajaka) di kawasan hutan Balikpapan, Kalimantan Timur. Antara/Yulius Satria Wijaya

Di Balikpapan, Kalimantan Timur, seorang perempuan keturunan Suku Dayak asli, Mei Christy (38) memanfaatkan akar (bajaka) kalawit untuk dijadikan obat herbal. Karena kecintaannya kepada hutan, Mei menamakan hasil racikan akar-akaran yang didapatnya di hutan Kalimantan itu dengan nama Lati Taka yang dalam bahasa Dayak berarti Hutan Kita.

Pekerja memotong bahan baku obat herbal akar (bajaka) jenis kalawit di hutan Balikpapan, Kalimantan Timur. Antara/Yulius Satria Wijaya

Hasil dari keuntungan penjualan produk herbal ini juga didedikasikan untuk mendukung pelestarian hutan adat di kawasan Long Gelang, Kabupaten Paser, serta pendidikan bagi anak-anak Suku Dayak yang kurang mampu.

Seorang pekerja merebus bahan baku obat herbal di Balikpapan, Kalimantan Timur. Antara/Yulius Satria Wijaya

Dalam mengolah obat herbalnya, Mei dibantu empat orang peracik, mulai dari yang menyiapkan bahan baku, meracik hingga mengemas untuk siap dipasarkan.

Rebusan bahan obat herbal yang sudah diracik untuk dicoba kualitasnya di Balikpapan, Kalimantan Timur. Antara/Yulius Satria Wijaya

Racikan herbal khas Suku Dayak dibuat dengan bahan baku dari alam, mulai dari akar kuning, pasak bumi, akar tembelekar dan beberapa ramuan herbal khas Dayak lainnya. Berbagai bahan herbal ini diracik dan dikemas dengan mengutamakan higienitas, sehingga bermanfaat sebagai obat maupun terapi untuk beberapa penyakit seperti nyeri, flu, batuk, meningkatkan imunitas tubuh, vitalitas, kesehatan kulit, kanker, hingga hepatitis.

Peracik menyicipi obat herbal yang sudah direbus untuk dicoba kualitasnya di Balikpapan, Kalimantan Timur. Antara/Yulius Satria Wijaya

Melalui Pameran UMKM Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia (Gernas BBI) dan SMEXPO Pertamina 2021 di Samarinda, eksistensi Lati Taka Borneo menjadi bukti bahwa mitra binaan Pertamina berhasil naik kelas dengan mengembangkan pasarnya hingga ke mancanegara. Pembinaan dari Pertamina dimulai sejak Januari 2021. Bentuknya antara lain berupa bantuan modal pengembangan usaha, pelatihan, hingga pendidikan herbalis lanjutan.

Akar bajaka yang siap dikemas untuk dipasarkan di Balikpapan, Kalimantan Timur. Antara/Yulius Satria Wijaya

Selain harus tekun dan ulet, pemilik sertifikat Herbalis ini mengaku bahwa jaringan komunikasi yang luas juga diperlukan bagi pelaku UMKM untuk dapat terus berkembang dan naik kelas.

Pekerja menunjukan produk obat herbal Lati Taka yang sudah siap dijual di Balikpapan, Kalimantan Timur. Antara/Yulius Satria Wijaya

“Saya mengucapkan amat sangat terima kasih karena sudah membimbing kami hingga saat ini. Memang kami belum lama bergabung dalam Program Kemitraan Pertamina, namun dampaknya sudah langsung dirasakan hingga produk kami sampai Ke Turki. Semua ini berkat Pertamina,” ungkap Mei.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kesehatan dayak obat herbal
Editor : Abdullah Azzam

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top