Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tim Pansel Bakal Telusuri Rekam Jejak Calon Anggota KPU-Bawaslu

Pansel anggota KPU dan Bawaslu 2022-2027 bakal menelusuri rekam jejak finansial, perilaku kriminal dan jejak digital para kandidat.
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 02 November 2021  |  12:46 WIB
Sejumlah petugas Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) mempersiapkan atribut pelaksanaan Pilkada Serentak usai pendistribusian logistik di TPS 8 Kelurahan Palupi, Palu, Sulawesi Tengah, Selasa (8/12/2020) malam. Komisi Pemilhan Umum (KPU) merampungkan distribusi logistik untuk pemilihan Gubernur/Wakil Gubernur Sulteng dan Wali Kota/Wakil Wali Kota Palu pada 9 Desember 2020 ke 699 TPS dengan jumlah pemilih sebanyak 250.635 orang. - Antara
Sejumlah petugas Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) mempersiapkan atribut pelaksanaan Pilkada Serentak usai pendistribusian logistik di TPS 8 Kelurahan Palupi, Palu, Sulawesi Tengah, Selasa (8/12/2020) malam. Komisi Pemilhan Umum (KPU) merampungkan distribusi logistik untuk pemilihan Gubernur/Wakil Gubernur Sulteng dan Wali Kota/Wakil Wali Kota Palu pada 9 Desember 2020 ke 699 TPS dengan jumlah pemilih sebanyak 250.635 orang. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Panitia Seleksi (Pansel) anggota KPU dan Bawaslu 2022-2027 bakal menelusuri rekam jejak finansial, perilaku kriminal dan jejak digital para kandidat.

Wakil Ketua Tim Pansel Anggota KPU dan Bawaslu 2022-2027, Chandra M Hamzah mengemukakan bahwa pihaknya akan bekerja sama dengan para pemangku kepentingan terkait untuk menelusuri masa lalu para kandidat calon anggota KPU dan Bawaslu yang mendaftarkan diri.

Dia menjelaskan beberapa pihak yang digandeng nanti antara lain Kejaksaan Agung, Polri, BNPT, KPK hingga PPATK.

"Kami akan melakukan tracking terhadap anggota KPU dan Bawaslu, baik itu rekam jejak kriminal, jejak finansial dan jejak digitalnya," kata Chandra dalam RDPU dengan Komisi II DPR, Selasa (2/11).

Chandra menjelaskan anggota KPU dan Bawaslu yang terpilih nantinya harus punya integritas dan memiliki kemampuan, sehingga tidak menjadi masalah di kemudian hari.

"Integritas menjadi nomor satu untuk anggota KPU dan Bawaslu. Jadi kira-kira nanti ada 11 hal yang akan kita perhatikan antara lain adalah integritas dan kemampuan keberpihakan terhadap gender," katanya.

Untuk diketahui, tahapan pendaftaran calon anggota Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) 2022-2027 telah dimulai sejak 18 Oktober 2021. Pendaftaran dibuka hingga 15 November 2021.

Ketua Tim Seleksi Calon Anggota KPU dan Bawaslu Juri Ardiantoro mengatakan, peserta yang ingin mendaftar juga diminta memenuhi beberapa persyaratan sesuai dengan Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum (Pemilu).


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kpu pemilu bawaslu
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top