Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sosok Sukmawati, Putri Soekarno yang Pindah Agama Hindu

Berikut ini profil lengkap dari Sukmawati Soekarnoputri.
Setyo Puji Santoso
Setyo Puji Santoso - Bisnis.com 23 Oktober 2021  |  10:54 WIB
Sosok Sukmawati, Putri Soekarno yang Pindah Agama Hindu
Sukmawati Soekarnoputri memberikan keterangan pers terkait polemik puisi "Ibu Indonesia" di Jakarta, Rabu (4/4/2018). - ANTARA/Meli Pratiwi
Bagikan

Bisnis.com, SOLO - Sosok Sukmawati Soekarnoputri belakangan menjadi sorotan publik karena hendak mengikuti prosesi Sudhi Wadani di Bali pada Selasa, (26/10/2021).

Suddhi Wadani adalah upacara atau ritual pengesahan status seseorang yang akan menjadi penganut agama Hindu.

Ketua The Soekarno Center, Arya Wedakarna, mengatakan keputusan Sukmawati memeluk agama Hindu juga sudah mendapat persetujuan dari internal keluarganya.

“Putra-putri beliau ada tiga orang kan. Mendapat persetujuan juga dari kakak dan adik putri Bung Karno yang lain seperti Ibu Mega, Ibu Rahma almarhum, Bapak Guntur, dan Bapak Guruh,” kata dia dikutip dari Solopos, Sabtu (23/10/2021).

Profil Sukmawati

Dilansir dari laman Perpusnas, Sukmawati diketahui memiliki nama lengkap Diah Mutiara Sukmawati Soekarnoputri.

Putri presiden pertama Indonesia itu lahir pada 26 Oktober 1951 di Jakarta.

Sukmawati memiliki tiga orang anak yaitu, GPH Paundrakarna, GRA Putri Agung Suniwati, Muhammad Putra Perwira Utama.

Dua anak pertamanya berasal dari pernikahannya dengan Mangkunagoro IX.

Setelah bercerai, Sukmawati menikah dengan Muhammad Hilmy dan dikaruniai satu orang anak.

Pendidikan:

1. Sekolah Rakyat (SR), tamat tahun 1964, di Perguruan Cikini, Jakarta
2. SMP, tamat tahun 1967, di Perguruan Cikini, Jakarta
3. SMA, tamat tahun 1969, di SMA Negeri 3 Teladan, Jakarta
4. Akademi Tari, di LPKJ, Jakarta, tahun 1970-1974
5. Mahasiswa Jurusan Hubungan Internasional (HI), Fakultas Ilmu Sosial dan Politik (Fisip), Universitas Bung Karno (UBK), Jakarta, sejak tahun 2003 sampai sekarang

Organisasi:

1. Anggota Gerakan Mahasiswa Nasionalis Indonesia (GMNI), tahun 1970
2. Ketua Ormas Gerakan Rakyat Marhaen (GRM), tahun 1991-1998
3. Ketua Partai Nasional Indonesia (PNI), tahun 1991-1998
4. Ketua Umum Partai Nasionalis Indonesia Marhaenisme, tahun 2003-2005

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

profil
Editor : Setyo Puji Santoso
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top