Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Studi: Perubahan Iklim Sebabkan 5 Juta Kematian Setahun

Cuaca ekstrem menyumbang 9,4 persen dari semua kematian secara global antara 2000 dan 2019, menurut para peneliti yang menerbitkan studi tentang dampak perubahan suhu pada peningkatan kematian tahunan.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 08 Juli 2021  |  09:23 WIB
Gas rumah kaca. - Ilustrasi
Gas rumah kaca. - Ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Suhu luar biasa panas dan dingin yang menjadi lebih umum seiring dengan percepatan perubahan iklim bertanggung jawab atas 5 juta kematian secara global setiap tahun.

Cuaca ekstrem menyumbang 9,4 persen dari semua kematian secara global antara 2000 dan 2019, menurut para peneliti yang menerbitkan studi tentang dampak perubahan suhu pada peningkatan kematian tahunan.

Sementara itu, sebagian besar kematian disebabkan oleh paparan dingin, trennya cenderung berbalik saat planet ini menghangat.

“Dalam jangka panjang, perubahan iklim diperkirakan akan meningkatkan beban kematian” karena kematian terkait panas meningkat, kata Yuming Guo, salah satu penulis laporan dan profesor di Universitas Monash, dilansir Bloomberg, Kamis (8/7/2021).

Ratusan orang telah meninggal akibat gelombang panas yang melanda belahan bumi utara musim panas ini. Dua dekade terakhir adalah masa terpanas sejak era praindustri dengan 10 tahun terpanas yang tercatat terjadi selama periode tersebut.

Pemanasan global terus meningkat, dengan planet ini berada di jalur menuju pemanasan sekitar 3 derajat Celcius di atas rata-rata praindustri, menurut perkiraan oleh Climate Action Tracker. Para ilmuwan memperkirakan bahwa pemanasan lebih dari 2°C akan menjadi bencana besar bagi kehidupan di Bumi.

Para peneliti di Monash di Australia dan Universitas Shandong China memperkirakan bahwa ada 74 kematian berlebih akibat suhu dingin atau panas yang tidak normal untuk setiap 100.000 orang. Makalah yang diterbitkan dalam The Lancet Planetary Health itu menganalisis kematian di 43 negara di semua benua. Studi itu juga menyimpulkan bahwa kematian terkait dingin turun 0,5 persen dari 2000 hingga 2019, sementara kematian terkait panas naik 0,2 persen.

Eropa memiliki tingkat kematian berlebih tertinggi per 100.000 orang karena paparan panas. Afrika Sub-Sahara mencatat tingkat kematian tertinggi per 100.000 orang karena terpapar dingin. Penurunan kematian terbesar terjadi di Asia Tenggara.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

panas bumi kematian pemanasan global

Sumber : Bloomberg

Editor : Ropesta Sitorus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top