Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penyelidikan Kasus Korupsi Mark Up Hand Sanitizer Dihentikan, Ini Alasan Polisi

BPK mengirimkan Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) ke Polda Sumatra Barat, karena ditemukan dugaan mark up pembelian hand sanitizer sebesar Rp49 miliar.
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 23 Juni 2021  |  13:29 WIB
Ilustrasi - Membersihkan tangan menggunakan hand sanitizer. - Antara
Ilustrasi - Membersihkan tangan menggunakan hand sanitizer. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Polda Sumatra Barat telah menghentikan penanganan perkara dugaan tindak pidana korupsi mark up bantuan Covid-19 di Badan Penanggulangan Bencana Daerah Sumatra Barat.

Kabid Humas Polda Sumatera Barat Kombes Pol Stefanus Satake Bayu Setiono mengemukakan alasan pihaknya menghentikan perkara korupsi itu.

Menurut Stefanus karena tidak cukup alat bukti untuk naik ke tahap penyidikan, langsung diterbitkan Surat Perintah Penghentian Penyidikan (SP3).

"Iya sudah diterbitkan SP3 terkait kasus itu," tutur Stefanus saat dikonfirmasi dari Jakarta, Rabu (23/6/2021).

Terkait perkara tersebut tim penyelidik Polda Sumbar sudah memeriksa 14 saksi dan satu saksi ahli dari Universitas Trisaksi.

Setelah dilakukan gelar (ekspose) perkara, kata Stefanus, tidak ditemukan adanya unsur tindak pidana dalam kasus dugaan mark up tersebut.

"Sudah diperiksa saksi-saksi dan tidak ada unsur pidana," katanya.

Adapun, laporan kasus itu berasal dari temuan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK).

Dana penanganan Covid-19 di wilayah Sumatra Barat mencapai Rp490 miliar. BPK mengirimkan Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) ke Polda Sumatra Barat, karena ditemukan dugaan mark up pembelian hand sanitizer sebesar Rp49 miliar.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bpk polda sumbar Covid-19 hand sanitizer
Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top