Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Presiden AS Janjikan Bantuan Kemanusiaan dan Rekonstruksi untuk Gaza

Bantuan rekonstruksi akan diberikan dalam kemitraan dengan Otoritas Palestina dan bukan dengan Hamas.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 21 Mei 2021  |  11:10 WIB
Presiden AS Janjikan Bantuan Kemanusiaan dan Rekonstruksi untuk Gaza
Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden. - Antara/Reuters
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Amerika Serikat Joe Biden menjanjikan bantuan kemanusiaan dan rekonstruksi untuk Gaza saat dia memuji kesepakatan untuk mengakhiri 11 hari pertempuran antara Israel dan Hamas.

Biden, muncul sebentar di Gedung Putih setelah berita tentang perjanjian gencatan senjata, juga berjanji untuk mengisi kembali sistem pertahanan rudal Iron Dome Israel, meskipun ada keluhan dari Partai Demokrat tentang penjualan senjata Amerika Serikat (AS) yang tertunda ke Israel.

Biden mengatakan Amerika Serikat akan bekerja melalui Perserikatan Bangsa-Bangsa dan pemangku kepentingan internasional lainnya untuk memberikan bantuan kemanusiaan yang cepat dan untuk mengumpulkan dukungan internasional bagi orang-orang di Gaza dan dalam upaya rekonstruksi Gaza.

Dia bersikeras bahwa bantuan rekonstruksi akan diberikan dalam kemitraan dengan Otoritas Palestina dan bukan dengan Hamas, yang oleh Amerika Serikat disebut sebagai organisasi teroris.

Otoritas Palestina, yang dijalankan oleh Presiden moderat Mahmoud Abbas, hanya mengatur sebagian dari Tepi Barat yang diduduki, sementara Hamas memegang kekuasaan di Jalur Gaza.

"Kami akan melakukan ini dalam kemitraan penuh dengan Otoritas Palestina - bukan Hamas - dengan cara yang tidak mengizinkan Hamas untuk mengisi kembali persenjataan militernya," kata Biden, Kamis (20/5/2021).

Juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mengatakan Menteri Luar Negeri Antony Blinken menyatakan akan melakukan perjalanan ke wilayah Timur Tengah dalam beberapa hari mendatang untuk bertemu dengan rekan-rekan Israel, Palestina dan regional untuk membahas upaya pemulihan dan bekerja sama untuk membangun masa depan yang lebih baik bagi Israel dan Palestina.

Perjanjian gencatan senjata tersebut menyusul aktivitas diplomatik yang intens selama berhari-hari yang memberikan ujian terhadap kemampuan Biden dan para pembantu keamanan nasionalnya untuk membantu menyelesaikan konflik yang bisa berubah menjadi perang yang berkepanjangan.

Selama negosiasi, Biden berbicara dengan dua pemimpin yang memiliki hubungan tegang dengannya - enam kali dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, termasuk dua kali pada Kamis (20/5), dan satu kali dengan Presiden Mesir Abel Fattah al-Sisi.

Biden menunggu berminggu-minggu untuk menelepon Netanyahu setelah menjabat sebagai Presiden AS.

Mesir, yang memiliki perjanjian perdamaian dan hubungan diplomatik dengan Israel dan juga memelihara kontak dengan Hamas, secara tradisional memainkan peran kunci dalam memadamkan pertempuran Gaza.

Tidak adanya komunikasi langsung antara kedua presiden hingga saat ini telah secara luas dilihat sebagai penghinaan Sisi oleh pemerintahan baru yang telah memperjelas kekhawatirannya tentang catatan hak asasi manusia Mesir.

Ketika konflik dimulai, pemerintah berhati-hati untuk tidak membuat tuntutan publik kepada Israel karena khawatir Israel akan mengabaikan seruan AS dan memperpanjang konflik, kata sumber yang akrab dengan negosiasi di belakang layar.

Amerika Serikat mendapat kesan, lima atau enam hari yang lalu bahwa Israel bersiap untuk memulai fase penurunan setelah menghancurkan sebagian besar target Hamas yang telah ditetapkan untuk diserang, kata sumber itu.

Pada saat itu, pejabat senior AS dari Biden mulai menekan Israel lebih kuat untuk deeskalasi dan gencatan senjata, kata sumber itu.

Pada Kamis, Israel memberi isyarat kepada pejabat Biden terkait kesiapan untuk gencatan senjata, kata sumber itu.

Amerika Serikat kemudian memberi tahu Mesir dan diteruskan ke Hamas. Kelompok militan Islam kemudian memberi tahu Mesir tentang kesiapannya untuk gencatan senjata, dan Mesir memberi tahu Amerika Serikat.

Namun, yang menjadi perhatian utama adalah apakah gencatan senjata itu akan bertahan. Amerika Serikat tidak memberikan jaminan apa pun mengingat kekhawatiran akan serangan roket yang lebih acak dan ketegangan lain antara Israel dan Palestina.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat palestina israel Joe Biden

Sumber : Antara/Reuters

Editor : Fitri Sartina Dewi
Bagikan
Konten Premium

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top