Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jelang Lebaran, Malaysia Umumkan Lockdown Nasional Hingga 7 Juni

Pemerintah Malaysia menyatakan seluruh sektor ekonomi tetap dapat beroperasi meski ada pemberlakuan lockdown nasional.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 11 Mei 2021  |  11:09 WIB
Suasana jalan yang kosong di Bukit Bintang di Kuala Lumpur, Malaysia, Rabu (18/3/2020). Sejumlah jalan raya di Malaysia menjadi sepi setelah pemerintah mengumumkan lockdown nasional selama dua minggu. Bloomberg - Samsul Said
Suasana jalan yang kosong di Bukit Bintang di Kuala Lumpur, Malaysia, Rabu (18/3/2020). Sejumlah jalan raya di Malaysia menjadi sepi setelah pemerintah mengumumkan lockdown nasional selama dua minggu. Bloomberg - Samsul Said

Bisnis.com, JAKARTA - Seluruh Malaysia akan menerapkan lockdown nasional atau movement under control (MCO) sebagai upaya untuk menghadapi gelombang ketiga Covid-19.

Kebijakan itu akan mulai berlaku mulai 12 Mei - 7 Juni 2021. Meskipun demikian, seluruh sektor ekonomi tetap dapat beroperasi pada periode tersebut.

Dilansir dari Channel News Asia pada Senin (10/5/2021), Perdana Menteri Muhyiddin Yassin mengatakan pemerintah telah memutuskan untuk mengambil langkah yang lebih tegas untuk menahan penyebaran Covid-19.

Dengan diberlakukannya lockdown, berbagai kegiatan berkumpul seperti kunjungan ke rumah dan makam selama Hari Raya Idulfitri dilarang.

"Data terus menunjukkan aktivitas berkumpul yang membuat jaga jarak sosial sulit dilakukan dan kehadiran orang di ruang padat adalah penyebab utama penularan Covid-19. Rantai penyebaran Covid-19 hanya dapat diputus dengan mendorong orang untuk tetap di rumah,” kata Muhyiddin.

Larangan perjalanan lintas distrik dan antarnegara bagian serta kegiatan sosial, olahraga, dan pendidikan akan berlaku hingga 6 Juni.

Selama MCO, seluruh bentuk kegiatan perkumpulan sosial seperti pernikahan dan makan-makan dilarang. Seluruh lembaga harus ditutup, sementara pelayanan anak tetap boleh beroperasi melalui standar tertentu.

Makan di restoran juga tidak diperbolehkan. Di dalam satu mobil hanya boleh ada tiga orang, termasuk pengemudi.

Adapun untuk pelaksanaan salat Idulfitri dibatasi hanya boleh 50 orang di setiap masjid dan musala dengan kapasitas 1.000 orang. Adapun bagi masjid yang lebih kecil hanya boleh 20 orang.

Perusahaan akan kembali menerapkan kebijakan work from home dengan jumlah pegawai di kantor tidak lebih dari 30 persen dari total kapasitas.

Malaysia tengah menghadapi gelombang Covid-19 ketiga. Per Senin (10/5/2021), kasus baru tercatat mencapai 3.807 Covid-19 dengan total kasus 444.484 dan 1.700 kematian.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

malaysia Virus Corona Covid-19 Lockdown
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top