Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Terungkap! Motif Pelaku Penyebar Hoaks Babi Ngepet di Depok

Kepolisian menyatakan bahwa peristiwa penangkapan babi ngepet di Depok adalah hasil rekayasa antara ustaz Adam Ibrahim dan Adi Firmanto.
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 29 April 2021  |  14:54 WIB
Tim medis dari Dinas Pertanian Kota Denpasar menyemprotkan disinfektan ke kandang babi milik warga di Denpasar, Bali, Rabu (5/2/2020). Kegiatan tersebut untuk mencegah penyebaran wabah virus African Swine Fever (ASF) yang diduga menyebabkan banyak ternak babi mati mendadak di sejumlah daerah di Bali. - Antara/Nyoman Hendra Wibowo
Tim medis dari Dinas Pertanian Kota Denpasar menyemprotkan disinfektan ke kandang babi milik warga di Denpasar, Bali, Rabu (5/2/2020). Kegiatan tersebut untuk mencegah penyebaran wabah virus African Swine Fever (ASF) yang diduga menyebabkan banyak ternak babi mati mendadak di sejumlah daerah di Bali. - Antara/Nyoman Hendra Wibowo

Bisnis.com, JAKARTA - Kepolisian menetapkan Ustaz Adam Ibrahim sebagai tersangka karena menyebarkan berita bohong atau hoaks terkait penangkapan babi ngepet di daerah Sawangan, Depok.

Motif tersangka menyebarkan berita bohong soal babi ngepet ini diungkap oleh Polres Metro Depok.

Kapolres Metro Depok, Kombes Pol Imran Edwin Siregar menjelaskan bahwa peristiwa itu adalah hasil rekayasa antara ustaz Adam Ibrahim dan Adi Firmanto yang sengaja membuat geger warga agar takut dan meramaikan majelis taklim yang dibuat oleh ustad Adam Ibrahim di Bedahan, Sawangan Depok.

Menurutnya, ustad Adam Ibrahim sengaja membeli babi seharga Rp900.000 dan ongkos kirim seharga Rp200.000 secara online di grup Facebook Komunitas Kucing Depok.

"Uang tersebut didapatkan dari Adi Firmanto," tutur Edwin dalam keterangan resminya, Kamis (29/4/2021).

Setelah mendapatkan babi tersebut, kemudian 27 April 2021 sekitar pukul 00.00 WIB, dibuat skenario penangkapan seekor babi oleh Adi Firmanto dan Adam Ibrahim.

"Para saksi tidak ada yang mengetahui dan melihat langsung peristiwa manusia berubah menjadi babi, itu hanya karangan ustaz Adam Ibrahim," katanya.

Selanjutnya, kata Edwin, berdasarkan aba-aba dari Adam Ibrahim, kemudian babi itu ditangkap oleh Adi Firmanto dan akhirnya warga berkumpul.

"Kemudian babi tersebut ditangkap oleh para saksi dari berdasarkan aba-aba saudara Adam Ibrahim," ujarnya.

Edwin mengungkapkan alasan Adam Ibrahim melakukan hal tersebut adalah agar menjadi terkenal dan pengikutnya semakin banyak.

"Bahwa saudara Adam Ibrahim telah berbohong dan melakukan penipuan dengan maksud untuk menjadi terkenal dan agar pengikut majelis taklim nya bertambah," tuturnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

polri depok babi hoax
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top