Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kasus Aktif Kian Turun, Airlangga Nilai PPKM Mikro Efektif

Kebijakan PPKM Mikro ini dinilai efektif, tercermin dari tren penurunan persentase kasus aktif dan peningkatan persentase kesembuhan.
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 06 April 2021  |  15:01 WIB
Sejumlah pekerja memperbaiki layar monitor di salah satu gedung bertingkat di Jakarta, Selasa (23/2/2021). Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memperpanjang masa pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) berskala mikro di Ibu Kota pada 23 Februari hingga 8 Maret 2021. - Antara\r\n
Sejumlah pekerja memperbaiki layar monitor di salah satu gedung bertingkat di Jakarta, Selasa (23/2/2021). Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memperpanjang masa pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) berskala mikro di Ibu Kota pada 23 Februari hingga 8 Maret 2021. - Antara\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA - Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) sekaligus Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengklaim Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Mikro efektif menurunkan persentase angka kasus aktif.

“Kebijakan PPKM Mikro ini dinilai efektif, tercermin dari tren penurunan persentase kasus aktif dan peningkatan persentase kesembuhan,” ujar Airlangga seperti yang tertulis dalam siaran pers yang diterima Bisnis, Selasa (6/4/2021) .

Dalam paparannya, Airlangga memaparkan rata-rata persentase kasus aktif sejak tahap pertama terus menurun ke angka 7,61 persen, dibandingkan dengan pelaksanaan PPKM Mikro sebelumnya. Sementara rata-rata persentase kasus kesembuhan meningkat ke angka 89,68 persen.

“Terkait dengan pengaturan dan pembatasan kegiatan masyarakat di semua sektor, PPKM Mikro di tahap V ini tetap sama seperti sebelumnya,” jelas Airlangga.

Airlangga juga mengatakan penanganan kasus Covid-19 di Indonesia relatif lebih baik dibandingkan dengan global. Hal tersebut ditunjukkan dari tren persentase kasus aktif Indonesia sebesar 7,61 persen atau lebih rendah dari pada global sebesar 17,29 persen.

Selain itu, persentase kasus kesembuhan Indonesia sebesar 89,68 persen yang lebih tinggi dari pada global sebesar 80,53 persen.

Tren kepatuhan protokol kesehatan di 15 Provinsi pada PPKM Mikro pekan terakhir menunjukkan peningkatan orang ditegur menjadi total 8.639.856. Sementara, persentase orang yang ditegur dari jumlah orang yang dipantau, turun menjadi 86.76 persen.

Di sisi keterpakaian tempat tidur (bed occupancy rate/BOR) per 4 April 2021, data di rumah sakit rujukan menunjukkan bahwa tidak ada provinsi yang memiliki BOR lebih dari 70 persen. Dua provinsi yang memberlakukan PPKM Mikro memiliki BOR sebesar 50,01 persen - 69,9 persen, dan 13 provinsi lainnya memiliki BOR kurang dari 50 persen.

Upaya perkembangan vaksinasi harian juga memperlihatkan tren peningkatan. Per 4 April 2021, vaksin sudah disuntikkan kepada sebanyak 12,6 juta orang.

Adapun, PPKM Mikro kembali diperpanjang selama dua pekan, yaitu mulai 6-19 April 2021. Pelaksanaan pembatasan aktivitas masyarakat diperluas dengan menambah lima provinsi yaitu Aceh, Riau, Sumatera Selatan, Kalimantan Utara, dan Papua. Maka itu, ada 20 provinsi yang sekarang menerapkan PPKM Mikro.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

airlangga hartarto ppkm mikro
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top