Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

3 Penyebab Perempuan Indonesia Mulai Lebih Aktif dalam Gerakan Teroris

Jumlah tahanan dan narapidana perempuan yang terlibat dalam terorisme dalam kurun waktu 2000-2020 mencapai 39 orang.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 03 April 2021  |  09:22 WIB
Suasana Mabes Polri di Jalan Trunojoyo, Kabayoran Baru Jakarta Selatan pascapenembakan oleh tersangka teroris ZA, Rabu (31/3/2021). - Antara
Suasana Mabes Polri di Jalan Trunojoyo, Kabayoran Baru Jakarta Selatan pascapenembakan oleh tersangka teroris ZA, Rabu (31/3/2021). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Peneliti Hukum dan HAM Lembaga Penelitian, Pendidikan dan Penerangan Ekonomi dan Sosial (LP3ES) Milda Istiqomah mengatakan, peran perempuan dalam gerakan terorisme di Indonesia mulai bergeser.

Dikatakan, sebelum 2016, para perempuan di lingkungan gerakan teroris hanya bertugas pembawa pesan, perekrutan, mobilisasi, dan alat propaganda.

"Namun, setelah 2016, mereka mulai lebih aktif," kata Milda dalam diskusi pada Jumat (2/4/2021).

Ia mengatakan pada periode 2016 sampai sekarang, teroris perempuan juga ikut bom bunuh diri, menyediakan senjata, dan merakit bom.

Milda menilai ada tiga alasan kenapa sekarang mereka lebih aktif.

Pertama, personal factors. Perempuan terlibat karena dijajah pemikirannya dengan pemahaman Islam radikal.

Kedua, adalah social-political concerns.

"Karena adanya ketimpangan sosial, ketidakadilan, diskriminasi. Mereka mengalami itu," ucap Milda.

Ketiga, adalah karena faktor personal tragedy, di mana perempuan menjadi korban pemerkosaan atau pelecehan seksual lainnya.

"Di mana hal itu melahirkan dendam dan melakukan aksi teror adalah cara mereka balas dendam," ucap Milda.

Dikatakan, jumlah tahanan dan narapidana perempuan yang terlibat dalam terorisme dalam kurun waktu 2000-2020 mencapai 39 orang.

"Jadi dengan angka ini bisa menjelaskan alasan kenapa kemudian keterlibatan perempuan menjadi wake up call atau warning buat kita," ucap dia.

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perempuan teroris

Sumber : Tempo.Co

Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top