Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Vaksin Covid-19 dari Program GAVI, WHO: Pengiriman Bisa Dimulai Bulan Ini

Covax atau GAVI merupakan program vaksinasi yang dikoordinasikan WHO untuk mendukung negara berpenghasilan rendah.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 08 Januari 2021  |  08:33 WIB
Lambang WHO di pintu utama kantor pusatnya di Jenewa, Swiss -  Bloomberg/Stefan Wermuth
Lambang WHO di pintu utama kantor pusatnya di Jenewa, Swiss - Bloomberg/Stefan Wermuth

Bisnis.com, JAKARTA - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan pengiriman vaksin Covid-19 melalui jalur program Covax dapat dimulai Januari 2021 ini.

Hal itu disampaikan oleh Direktur Imunisasi WHO Kate O'Brien, Kamis (7/1/2021). Covax atau GAVI merupakan program vaksinasi yang dikoordinasikan WHO untuk mendukung negara berpenghasilan rendah.

Menurutnya, WHO membutuhkan sekitar US$7 miliar atau setara dengan Rp98,3 triliun untuk mengirim cukup vaksin ke negara-negara yang masuk kategori penerima tersebut hingga akhir 2021.

"Program tersebut berhasil mengumpulkan dana sekitar US$6 miliar [setara Rp84,3 triliun] dari US$7 miliar [kebutuhan]," katanya saat acara media sosial daring.

O'Brien melaporkan bahwa program tersebut sudah mampu memiliki akses untuk 2 miliar lebih dosis vaksin virus Corona. Dengan demikian, program tersebut sudah bisa direalisasikan pengiriman vaksinnya dalam waktu dekat.

"Kami akan mulai mengirimkannya mungkin akhir Januari, dan kalau tidak, pasti awal Februari hingga pertengahan Februari," jelasnya.

Seperti diketahui, Indonesia juga telah menandatangani formulir vaksin Covax/GAVI untuk mengamankan akses pada 108 juta dosis vaksin Covid-19 dari GAVI.

Pendatanganan formulir tersebut dilakukan oleh Menteri Kesehatan, Menteri Keuangan dan Menteri Luar Negeri pada Kamis (7/1/2021).

“Penandatanganan ini adalah satu hal paling penting untuk Indonesia bisa memperoleh akses atas maksimal 108 juta dosis vaksin gratis dari GAVI,” kata Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin pada konferensi pers, Kamis (7/1/2021).

Budi menyebutkan bahwa Indonesia juga sudah memiliki komitmen pasti 125 juta dosis dari Sinovac, 50 juta dari AstraZeneca, 50 juta dari Novavax sehingga ada total 225 juta yang pasti. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

who Covid-19 Vaksin Covid-19

Sumber : Antara

Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top