Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Setop Penularan Covid-19? WHO: 60-70 Persen Populasi Harus Kebal

Hal itu diungkapkan Katherine O'Brien, Direktur Departemen Imunisasi, Vaksin, dan Biologis Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Jumat (27/11/2020).
Newswire
Newswire - Bisnis.com 29 November 2020  |  12:25 WIB
Lambang WHO di pintu utama kantor pusatnya di Jenewa, Swiss -  Bloomberg/Stefan Wermuth
Lambang WHO di pintu utama kantor pusatnya di Jenewa, Swiss - Bloomberg/Stefan Wermuth

Bisnis.com, JAKARTA - Studi pemodelan dalam kondisi tertentu menunjukkan bahwa sekitar 60 hingga 70 persen populasi harus kebal guna membendung atau menghentikan penularan virus Corona atau Covid-19.

Hal itu diungkapkan Katherine O'Brien, Direktur Departemen Imunisasi, Vaksin, dan Biologis Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Jumat (27/11/2020). O'Brien menambahkan bahwa WHO tidak dapat memberikan angka pasti dari proporsi populasi yang perlu diimunisasi.

"Jawaban untuk hal itu bisa diketahui dari studi pemodelan," ujarnya dalam sebuah konferensi pers virtual Jumat.

Studi-studi pemodelan ini, sebutnya, dalam berbagai kondisi telah menyimpulkan bahwa sekitar 60 hingga 70 persen populasi harus kebal. Penurunan atau penghentian penyebaran Covid-19 itu, jelasnya, dapat direalisasikan kemungkinan melalui imunisasi.

"Itu tentu saja tergantung pada bagaimana kinerja vaksin nantinya," tambahnya.

Kasus Covid-19 di seluruh dunia telah menembus angka 61 juta dengan kematian mencapai 1,4 juta, menurut data terbaru dari Universitas Johns Hopkins.

Sebelumnya, Menurut pakar kedaruratan dari WHO, Kamis (26/11/2020), bahwa penggunaan vaksin Covid-19 dapat memungkinkan dunia mengendalikan penyakit yang disebabkan Covid-19 pada 2021.

"Kehidupan yang seperti dulu kita kenal, saya rasa sangat, sangat mungkin, namun kita harus tetap menjaga kebersihan dan jarak fisik. Vaksin tidak berarti nol Covid-19. Menambahkan vaksin dalam langkah kita saat ini akan memungkinkan kita benar-benar menghancurkan kurva, menghindari penguncian dan memiliki kendali atas penyakit tersebut," kata Mike Ryan kepada stasiun TV RTE di negara asalnya, Irlandia.

Adapun, vaksin Covid-19 produksi AstraZeneca digadang-gadang paling potensi untuk dimanfaatkan warga dunia demi mencegah terinfeksi Virus Corona. Hasil penelitian menunjukkan bahwa efektivitas vaksin itu mencapai 90 persen, meski demikian masih ada pihak yang meragukannya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

who Vaksin Virus Corona Covid-19

Sumber : Tempo

Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top