Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Abu Bakar Ba'asyir Dibawa ke RSCM, Polri Bantah Densus 88 Ikut Kawal

Terpidana kasus terorisme, Abu Bakar Ba'asyir, diantar dari Lapas Gunung Sindur ke RS Cipto Mangunkusumo (RSCM). Tanpa pengawalam Densus 88/
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 27 November 2020  |  19:25 WIB
Dokumentasi - Narapidana terorisme Abu Bakar Ba'asyir menjalani pemeriksaan kesehatan rutin di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo, Jakarta Pusat, Selasa (29/1/2019). - Dok. Achmad Michdan
Dokumentasi - Narapidana terorisme Abu Bakar Ba'asyir menjalani pemeriksaan kesehatan rutin di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo, Jakarta Pusat, Selasa (29/1/2019). - Dok. Achmad Michdan

Bisnis.com, JAKARTA - Polri membantah telah mengerahkan Tim Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror untuk mengawal perjalanan terpidana Abu Bakar Ba'asyir dari Lapas Gunung Sindur ke RS Cipto Mangunkusumo (RSCM).

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigjen Pol Awi Setiyono mengemukakan bahwa dirinya telah menghubungi Wakil Kepala Tim Densus 88 Antiteror untuk memastikan ada atau tidaknya permintaan pengawalan Abu Bakar Ba'asyir dari pihak Lapas Gunung Sindur kepada Tim Densus 88 Antiteror.

"Jadi tadi kebetulan saya telepon Waka Densus 88 bahwasanya belum ada permintaan ya. Namun yang bersangkutan memang narapidana teroris tentunya kita punya kepentingan untuk monitor perkembangannya," tuturnya, Jumat (27/11/2020).

Dia menjelaskan bahwa pengamanan terpidana Abu Bakar Ba'asyir sepenuhnya kewenangan dari Kementerian Hukum dan HAM. Menurutnya, Polri hanya memberikan backup pengamanan.

"Sementara ini terkait dengan keamanan yang bersangkutan, kesehatan yang bersangkutan kan tanggungjawab Kemenkumham," katanya.

Sebelumnya diberitakan, Abu Bakar Ba'asyir kembali dilarikan ke rumah sakit karena kondisinya kembali melemah. Dia dirawat di Rumah Sakit setelah mendapat rekomendasi dari dokter lapas.

"Benar. Dia sudah dirawat di RSCM sejak Senin," kata Kepala Lembaga Pemasyarakatan Gunung Sindur Mujiarto ketika dikonfirmasi melalui sambungan telepon, Jumat (27/11/2020).

Mujiarto mengatakan, ini bukan kali pertama Abu Bakar Ba'asyir dilarikan ke rumah sakit. Menurut Mujiarto, sejak 2017 Pimpinan Majelis Mujahidin Indonesia itu, sudah hampir lima kali mendapat perawatan atau harus dirawat di rumah sakit.

Penyebabnya adalah komplikasi penyakit yang dideritanya. "Dulu sempat sakit keras, sampai kakinya bengkak-bengkak. Maklum dia juga kan sudah tua, 80 tahun lebih," kata Mujiarto.

Saat dikonfirmasi soal kemungkinan terpapar Covid-19, Mujiarto menyebut sangat jauh kemungkinan Abu Bakar Ba'asyir terpapar virus Corona. Sebab, menurut Mujiarto, pendiri pondok pesantren Islam Al'Mumin itu ditahan dalam sel seorang diri.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

polri densus 88 Abu Bakar Ba'asyir
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top