Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kapal Perang Kanada Melintas di Selat Taiwan, Ada Apa?

Beberapa media China melaporkan bahwa Tentara Pembebasan Rakyat China menempatkan pesawat siluman jenis J-20 di pangkalan yang berjarak sekitar 500 kilometer dari Taiwan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 30 Oktober 2020  |  09:01 WIB
Pesawat tempur buatan China J-20 - Ilustrasi/anpdz.com
Pesawat tempur buatan China J-20 - Ilustrasi/anpdz.com

Bisnis.com, FUZHOU — Kapal perang Kanada kedapatan melintasi wilayah perairan Selat Taiwan selama musim libur Hari Nasional pada awal Oktober sehingga China menyampaikan protes kerasnya.

Di samping itu, China juga memperkuat pasukan militernya dengan mengerahkan kekuatan alat utama sistem pertahanan di sekitar pulau itu.

Juru Bicara Kementerian Pertahanan Nasional China (MND) Kolonel Senior Wu Qian memprotes tindakan Kanada tersebut dan mengatakan bahwa hal itu menunjukkan sikap yang tidak bersahabat dan merusak hubungan bilateral serta memperburuk kemitraan militer China dan Kanada.

Terkait dengan pernyataan Menteri Pertahanan Nasional Kanada Harjit Sajjan pada bulan ini bahwa NATO perlu memantau aktivitas China karena beberapa tindakannya di Laut China Selatan sangat mengkhawatirkan, Wu menganggap bahwa tuduhan itu tidak berdasar.

"China minta Kanada bertanggung jawab atas tindakannya dan berhati-hati dalam mengeluarkan kata-kata dan tindakan agar tidak merusak kepentingan bersama kedua negara dalam menjaga stabilitas dan perdamaian di kawasan," ujarnya sebagaimana dikutip laman resmi Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA), Jumat (30/10/2020).

Beberapa media China melaporkan PLA menempatkan pesawat siluman jenis J-20 di pangkalan yang berjarak sekitar 500 kilometer dari Taiwan.

Rudal hipersonik Dongfeng-17 juga disiagakan di sepanjang garis pantai tenggara China.

Pengerahan alat utama sistem pertahanan (alutsista) itu sebagai isyarat militer China kepada Taiwan. Namun, sayangnya Wu tidak memberi tanggapan lebih lanjut mengenai pengerahan alutsista tersebut karena dianggap sebagai bagian dari rahasia militernya.

China menganggap Taiwan sebagai bagian dari wilayahnya sehingga militernya berkewajiban mempertahankan kedaulatan negaranya.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kanada Militer China

Sumber : Antara

Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top