Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ekonomi Belum Pulih, Jepang Diwarnai Deflasi 6 Kali Berturut-turut

Indeks harga konsumen yang tidak termasuk makanan segar mengalami deflasi 0,3 persen dari tahun sebelumnya, sebagian besar mencerminkan dampak dari subsidi perjalanan pemerintah, menyusul deflasi 0,4 persen pada Agustus.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 23 Oktober 2020  |  08:53 WIB
Seorang warga Jepang berdiri di sudut jalan di kota Tokyo. - Bloomberg
Seorang warga Jepang berdiri di sudut jalan di kota Tokyo. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Indeks harga konsumen utama Jepang turun pada kecepatan yang sedikit lebih lambat pada bulan September setelah gagal mencatatkan kenaikan untuk enam bulan berturut-turut.

Seiring dengan penurunan harga para ekonom memperkirakan hal yang lebih buruk akan terjadi dalam beberapa bulan mendatang.

Indeks harga konsumen yang tidak termasuk makanan segar mengalami deflasi 0,3 persen dari tahun sebelumnya, sebagian besar mencerminkan dampak dari subsidi perjalanan pemerintah, menyusul deflasi 0,4 persen pada Agustus.

Rilis indikator ekonomi ini muncul menjelang pertemuan minggu depan di mana Bank of Japan akan memberikan perkiraan inflasi terbaru.

Sementara itu, data terbaru dapat membantu meredakan kekhawatiran penurunan deflasi jangka panjang untuk saat ini, faktor tambahan diperkirakan akan membebani harga mulai bulan depan.

"Pembacaan negatif lainnya pada inflasi inti kemungkinan tidak akan memiliki implikasi yang signifikan bagi pertemuan kebijakan Bank of Japan pada akhir Oktober, mengingat fokus bank sentral saat ini pada dukungan pendanaan perusahaan," kata ekonom Bloomberg Yuki Masujima.

Pandemi virus Corona telah menghilangkan momentum kenaikan harga karena ekonomi mengalami rekor kontraksi akibat langkah-langkah pembatasan sosial yang membebani konsumsi. Meningkatnya jumlah pekerjaan yang hilang, penurunan upah dan pemulihan yang lambat dalam pengeluaran juga cenderung menjaga inflasi tetap lemah.

Minggu depan, Bank of Japan kemungkinan akan mempertimbangkan untuk sedikit menyesuaikan prakiraan inflasi untuk mencerminkan dampak penurunan jangka pendek pada harga subsidi perjalanan, menurut sumber Bloomberg.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jepang Inflasi deflasi

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top