Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

PRESIDEN AS: Biden atau Trump yang Diunggulkan Responden Asia Pasifik?

Survei YouGov dilakukan sejak 24 September hingga 5 Oktober di antara sampel 1.011 warga Singapura dan 10.386 responden di delapan negara atau wilayah di Asia Pasifik.
Zufrizal
Zufrizal - Bisnis.com 16 Oktober 2020  |  14:18 WIB
Foto kombinasi memperlihatkan Presiden Amerika Serikat Donald Trump dan kandidat presiden dari Partai Demokrat, Joe Biden, berbicara selama debat pertama mereka dalam rangka kampanye presiden 2020, yang berlangsung di kampus Cleveland Clinic-Case Western Reserve University di Cleveland, Ohio, Amerika Serikat, 29/9/2020. ANTARA - REUTERS
Foto kombinasi memperlihatkan Presiden Amerika Serikat Donald Trump dan kandidat presiden dari Partai Demokrat, Joe Biden, berbicara selama debat pertama mereka dalam rangka kampanye presiden 2020, yang berlangsung di kampus Cleveland Clinic-Case Western Reserve University di Cleveland, Ohio, Amerika Serikat, 29/9/2020. ANTARA - REUTERS

Bisnis.com, SINGAPURA — Sebuah survei menyebutkan bahwa sekitar dua pertiga warga Singapura menginginkan Joe Biden terpilih sebagai Presiden AS berikutnya. Kandidat presiden dari Partai Demokrat adalah yang paling populer di Singapura dibandingkan dengan negara-negara di Asia Pasifik lainnya.

Akan tetapi, Biden bernasib agak buruk di antara orang Taiwan. Popularitasnya tertinggal 30 persen hingga 42 persen di belakang Presiden Donald Trump.

Survei tersebut, yang dirilis oleh firma riset YouGov yang berbasis di Inggris pada Kamis (15/2020) dan dikutip dari www.straitstimes.com, Jumat (16/10/2020), menunjukkan bahwa 66 persen responden di Singapura menyukai Biden, sedangkan hanya 12 persen yang lebih memilih Trump. Dan satu dari tiga orang Singapura menganggap Trump tampil "sangat buruk" sebagai Presiden AS.

Sebaliknya, lebih dari separuh responden di Singapura menilai Biden sebagai "hebat", "baik", atau "rata-rata" sebagai calon presiden meskipun hanya 47 persen dari mereka yang yakin bahwa Biden akan memenangi pemilihan presiden pada November 3.

Survei YouGov dilakukan sejak 24 September hingga 5 Oktober di antara sampel 1.011 warga Singapura dan 10.386 responden di delapan negara atau wilayah di Asia Pasifik, termasuk Malaysia, Indonesia, Hong Kong, Thailand, Filipina, Australia, dan Taiwan.

Secara umum, Biden adalah pilihan presiden favorit khususnya di Indonesia, Malaysia, dan Australia. Di tiga negara ini, hampir dua pertiga responden lebih memilih Biden daripada Trump.

Di sisi lain, Trump kurang populer di semua wilayah yang disurvei, dengan skor sekitar 10 persen—20 persen, kecuali di Taiwan dan Hong Kong.

Trump paling tidak populer di Malaysia. Hanya 9 persen responden yang lebih menyukainya daripada Biden, yang mendapat skor 62 persen. Lebih dari dua pertiga orang Malaysia, atau 68 persen dari mereka, berpikir Trump tampil "sangat buruk" sebagai presiden.

Di sebagian besar wilayah yang disurvei, Trump lebih mungkin dilihat sebagai presiden yang "buruk" atau "buruk" (48—68 persen) daripada presiden yang "hebat", "baik", atau "rata-rata" (23—46 persen).

Di Filipina dan Taiwan, lebih dari setengah responden (masing-masing 60 persen dan 59 persen) melihat Trump sebagai orang biasa atau lebih baik dibandingkan dengan 30 persen yang melihatnya sebagai orang miskin atau buruk.

Dengan Biden, sebagian besar responden di setiap tempat yang disurvei menilai dia "hebat", "baik", atau "sedang".

Namun, di Hong Kong, jumlah orang yang memandang Biden secara negatif (20 persen) melebihi mereka yang memandangnya secara positif (12 persen).

Biden memimpin Trump di kota itu sebagai pilihan presiden AS yang disukai dengan hanya selisih tipis 42 persen hingga 36 persen.

Survei YouGov menunjukkan bahwa mengenai dampak Trump pada kehidupan mereka, di mana mereka tinggal, dan dunia, sebagian besar tanggapannya negatif. Namun, di Taiwan, ada lebih banyak orang yang menganggap kepresidenan Trump akan baik untuk wilayah tersebut.

“Mengingat sikap Trump yang kuat terhadap hubungan internasional di kawasan, orang Taiwan cenderung berpikir bahwa Presiden lebih mungkin memiliki dampak positif [45 persen] daripada negatif [33 persen] di Taiwan. Ini sangat kontras terhadap Joe Biden karena pandangan dibagi tentang apakah dampaknya akan positif [26 persen] atau negatif [28 persen]," kata YouGov.

Sementara itu, warga Taiwan dan Filipina terpecah karena dampak yang ditimbulkan Trump terhadap diri mereka sendiri, mereka bergabung dengan seluruh wilayah dengan berpikir bahwa pengaruhnya terhadap dunia secara keseluruhan lebih negatif daripada positif.

Mayoritas wilayah yang disurvei mengharapkan dampak positif dari Biden, kecuali di Taiwan dan Hong Kong.

"Sekali lagi, Taiwan dan Hong Kong adalah pengecualian, dengan orang-orang di kedua tempat terpecah tentang apakah dampaknya pada diri mereka sendiri atau di mana mereka tinggal akan baik atau buruk," kata YouGov.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

presiden as
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top