Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ricuh di Akhir Demo 1310, Kapolda Metro Jaya: Ulah Anarko

Aksi berjalan dengan lancar dari jam 1 [siang] sampai jam 4. Ketika anak NKRI ini selesai [unjuk rasa] mereka kembali, dan anak-anak anarko ini beraksi.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 13 Oktober 2020  |  17:15 WIB
Kapolda Metro Irjen Nana Sudjana (tengah, memegang tongkat komando) bersama jajaran memantau kondisi terkini lokasi demonstrasi 1310 tolak RUU Cipta Kerja di kawasan dekat Bundaran HI, Jakarta Pusat, Selasa (13/10/2020). - Bisnis/Aprianus Doni.
Kapolda Metro Irjen Nana Sudjana (tengah, memegang tongkat komando) bersama jajaran memantau kondisi terkini lokasi demonstrasi 1310 tolak RUU Cipta Kerja di kawasan dekat Bundaran HI, Jakarta Pusat, Selasa (13/10/2020). - Bisnis/Aprianus Doni.

Bisnis.com, JAKARTA - Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Nana Sudjana memastikan pelaku rusuh pada akhir aksi 1310 adalah oknum anarko. Mereka bukan berasal dari massa Aliansi Nasional Anti Komunis (ANAK) NKRI.

Aksi berjalan dengan lancar dari jam 1 [siang] sampai jam 4. Ketika anak NKRI ini selesai [unjuk rasa] mereka kembali, dan anak-anak anarko ini beraksi,” ujar Nana kepada awak media, Selasa (13/10/2020).

Nana menambahkan bahwa jumlah massa anarko yang merusuh ada sekitar 600 orang, sebagian besar berusia muda dan bahkan merupakan pelajar.

Selain itu, hingga hari ini Kepolisian telah mengamankan sekitar 500 orang yang diduga menjadi penyebab kericuhan.

Lebih lanjut, Kapolda Metro juga memastikan bahwa aksi perusakan oleh perusuh pada hari ini, Selasa (13/10/3020) tidak terlalu banyak jika dibandingkan dengan demonstrasi serupa pada Kamis (8/10/2020).

Aksi massa gelombang kedua ini terjadi seusai massa pertama melakukan aksi unjuk rasa yang berjalan damai.

Ketika massa pertama bersiap membubarkan diri, massa kedua muncul dan melakukan aksi onarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

demonstrasi kapolda metro jaya cipta kerja
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top