Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ricuh, Gas Air Mata Bubarkan Demo Tolak UU Cipta Kerja di Bandung

Ratusan massa aksi yang didominasi oleh mahasiswa dan pelajar ini bentrok dengan aparat kepolisian yang menjaga demo di sepanjang jalan Dipenogoro, Kota Bandung.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 06 Oktober 2020  |  22:50 WIB
Massa melakukan aksi menolak UU Cipta Kerja di depan Gedung Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Jawa Barat, Kota Bandung, Selasa (6-10-2020). - Antara
Massa melakukan aksi menolak UU Cipta Kerja di depan Gedung Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Jawa Barat, Kota Bandung, Selasa (6-10-2020). - Antara

Bisnis.com, BANDUNG - Demonstrasi menolak pengesahan Undang-undang atau UU Cipta Kerja di Bandung berakhir ricuh.

Ratusan massa aksi yang didominasi oleh mahasiswa dan pelajar ini bentrok dengan aparat kepolisian yang menjaga demo di sepanjang jalan Dipenogoro, Kota Bandung.

Sksi unjuk rasa ini sudah dimulai sejak pukul 15.00 WIB. Awalnya, demonstrasi ini digelar di depan Kantor Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Jawa Barat.

Di depan DPRD, massa aksi menuntut agar ada perwakilan dari anggota dewan menemui mereka.

Namun, permintaan itu tak digubris oleh pihak DPRD. Massa aksi pun akhirnya bergeser ke daerah Cikapayang, di bawah Jembatan Pasupati

Di sana, massa yang didominasi oleh demonstran berbaju berwarna hitam ini sempat memblokade jalan, sehingga arus lalu lintas di jantung Kota Bandung tersebut sempat lumpuh beberapa saat.

Aksi tersebut berlanjut hingga maghrib. Massa kembali memenuhi Jalan Dipenogoro wilayah Gedung Sate dan Kantor DPRD Jabar. Kericuhan pun terjadi di sana.

Massa yang ingin kembali merangsek ke Kantor DPRD diadang oleh aparat.

Beberapa kali, aparat keamanan menembakkan gas air mata ke arah kerumunan massa. Massa pun membalas dengan melempar batu dan botol minuman. 

"Mundur, mundur," ujar polisi melalui pengeras suara kepada massa aksi.

Polisi pun akhirnya berhasil memukul mundur ratusan demonstran tersebut hingga ke dekat Museum Geologi. Belum ada laporan, terkait korban dan kerusakan akibat aksi ini.

Selain aksi di Kantor DPRD Jabar, demonstrasi pun digelar di depan Kantor Pemkot Bandung. Aksi tersebut digelar oleh sejumlah organisasi dan serikat buruh di Bandung.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dprd Omnibus Law

Sumber : Tempo.Co

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top