Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Konflik Armenia-Azerbaijan, Turki: Jangan Biarkan Kaukasus Terbakar

Azerbaijan dan Armenia telah lama berselisih tentang Nagorno-Karabakh, wilayah yang sebagian besar beretnis Armenia di Azerbaijan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 28 September 2020  |  05:53 WIB
Ilustrasi-Peta konflik Nagorno-Karabakh - Wikipedia
Ilustrasi-Peta konflik Nagorno-Karabakh - Wikipedia

Bisnis.com, ANKARA - Turki bersuara keras atas serangan Armenia terhadap Azerbaijan.

Azerbaijan dan Armenia telah lama berselisih tentang Nagorno-Karabakh, wilayah yang sebagian besar beretnis Armenia di Azerbaijan.

Meskipun gencatan senjata telah disepakati pada 1994, kedua belah pihak sering saling menuduh melakukan serangan.

Turki mendesak Armenia segera menghentikan apa yang disebutnya permusuhan terhadap Azerbaijan yang dapat "membuat wilayah itu terbakar".

Hal itu dilontarkan Turki menyusul bentrokan antara pasukan Armenia dan Azeri terkait wilayah Nagorno-Karabakh.

Armenia mengumumkan darurat militer dan memobilisasi penduduk pria setelah bentrokan. Turki mengutuk Armenia atas apa yang dikatakannya sebagai provokasi terhadap Azerbaijan.

"Hambatan terbesar bagi perdamaian dan stabilitas di Kaukasus adalah sikap permusuhan Armenia dan harus segera berbalik dari permusuhan yang akan membuat kawasan itu terbakar," kata Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar, Minggu (27/8/2020).

Ia menambahkan bahwa Ankara akan mendukung Baku dengan "semua sumber dayanya".

Tidak ada reaksi langsung atas komentar Turki dari pihak Armenia.

Azerbaijan dan Armenia telah lama berselisih tentang Nagorno-Karabakh, wilayah yang sebagian besar beretnis Armenia di Azerbaijan yang mendeklarasikan kemerdekaan pada 1991.

Meskipun gencatan senjata telah disepakati pada 1994, kedua belah pihak sering saling menuduh melakukan serangan.

Pada Minggu, Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu dan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov membahas bentrokan itu melalui telepon, kata Kementerian Luar Negeri Turki. Rusia menjadi penengah dalam konflik antara Armenia dan Azerbaijan.

Wakil Presiden Turki Fuat Oktay mengatakan Armenia telah melanggar gencatan senjata dengan serangan yang terjadi pada Minggu, dan menyeru masyarakat internasional untuk "melihat ini dan memisahkan yang benar dari yang salah".

"Provokator bersertifikat Armenia sekali lagi menunjukkan kepada dunia apa yang mereka pahami dari hak, hukum, janji yang dibuat dan gencatan senjata," kata Oktay di Twitter.

"Turki berdiri bersama saudara-saudara Azeri, dengan cara apa pun yang dibutuhkan," ia menegaskan.

Turki secara tradisional mendukung Azerbaijan yang mayoritas Muslim, dan kepala industri pertahanan Ankara mengatakan pada Juli sektornya siap untuk mendukung Baku.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

turki azerbaijan armenia
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top