Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Alasan Ridwan Kamil Mau Jadi Relawan Uji Klinis Kandidat Vaksin Covid-19

Bila berhasil, maka Indonesia bisa memproduksi vaksin Covid-19 pada Januari 2021, dan akan diberikan pada kelompok risiko tinggi.
Nancy Junita
Nancy Junita - Bisnis.com 12 Agustus 2020  |  05:21 WIB
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil melakukan video conference bersama Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan bupati/wali kota Bogor-Depok-Tangerang-Bekasi (Bodetabek) serta Sekretaris Daerah Banten yang diikuti Gubernur Jabar Ridwan Kamil dari Gedung Pakuan, Kota Bandung, Jumat (8/5 - 2020) malam.
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil melakukan video conference bersama Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan bupati/wali kota Bogor-Depok-Tangerang-Bekasi (Bodetabek) serta Sekretaris Daerah Banten yang diikuti Gubernur Jabar Ridwan Kamil dari Gedung Pakuan, Kota Bandung, Jumat (8/5 - 2020) malam.

Bisnis.com, JAKARTA – Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengungkap alasan dirinya bersedia jadi relawan dalam uji klinis fase 3 kandidat vaksin Covid-19.

Ridwan Kamil lewat video yang diunggahnya di akun Instagram @ridwankamil, Selasa (11/8/2020), mengatakan dirinya turut serta dalam uji klinis fase 3 calon vaksin Covid-19 karena dia percaya bahwa proses pembuatan vaksin dilakukan secara ilmiah, maka dirinya ikut sebagai relawan.

“Jangan sampai ada pernyataan gubernurnya saja tidak yakin, kita menjadi kelinci percobaan,” ujar Ridwan Kamil yang akrab disapai Emil itu.

Sebagai relawan, dia pun harus memenuhi kriteria relawan, yaitu sehat, berusia 20 tahun hingga 59 tahun, domisili dekat dengan PT Bio Farma karena tim peneliti akan memeriksa secara berkala efek dari penyuntikan vaksin.

Emil menyebut dirinya sehat, berusia 49 tahun, dan berdomisili di Bandung. Untuk menjadi relawan, dia pun diwawancara dokter, dan akan dimonitoring hingga Desember 2020. Sebagai tambahan, relawan dalam uji klinis fase 3 ini diasuransikan.

“Jika uji klinis ini berhasil, maka saya bisa testimoni yang valid karena saya ikut sebagai relawan,” kata Emil.

Uji klinis fase tiga calon vaksin Covid-19 kerja sama PT Bio Farma dan perusahaan vaksin asal China, Sinovac, sudah dimulai Selasa (11/8/2020). 

Berdasarkan perhitungan statistik diperlukan 1.620 relawan untuk uji klinis fase 3 yang akan mengukur manfaat dan keamanan vaksin.

Relawan akan mendapat dua kali suntikan, dan akan dipantau dari tim tenaga medis Fakultas Kedokteran Universitas Padjajaran yang turut serta dalam pengembangan vaksin Covid-19.

Tim akan mengukur persentase kenaikan imunitas setiap relawan, jika naik di atas 90 persen, maka  kandidat vaksin itu bermanfaat untuk genetika orang Indonesia.

Namun, bila kenaikan imunitas kurang dari 90 persen, kata Emil, tidak layak diproduksi. Bila berhasil, maka Indonesia bisa memproduksi vaksin Covid-19 pada Januari 2021, dan akan diberikan pada kelompok risiko tinggi.

Kemudian, diperkirakan untuk seluruh warga Indonesia pada tahun 2022.

 

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

vaksin ridwan kamil covid-19
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top