Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Singapura Keluar Modal Besar Demi Vaksin Pertama dari Arcturus

Singapura mendanai dan membantu riset Arcturus Therapeutics Holdings Inc. demi mendapatkan jatah vaksin prioritas.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 05 Agustus 2020  |  07:38 WIB
Para peneliti di dunia tengah berlomba untuk menciptakan vaksin virus corona (Covid-19) yang efektif. - Euronews
Para peneliti di dunia tengah berlomba untuk menciptakan vaksin virus corona (Covid-19) yang efektif. - Euronews

Bisnis.com, JAKARTA – Singapura bekerja sama dengan pengembang vaksin, Arcturus Therapeutics Holdings Inc., dan melakukan pendanaan pada risetnya sehingga bisa menjadi pengguna pertama vaksin yang sukses dari perusahaan tersebut.

CEO Arcturus Joseph Payne mengatakan pihaknya bekerja sama dengan Fakultas Kedokteran Duke-NUS, saat ini tengah dalam tahap awal pengujian vaksin pada manusia dengan tujuan akhir memproduksi sedosis vaksin untuk seluruh populasi Asia Tenggara.

“Yang harus dipahami adalah karena Singapura mendanai dan membantu kami mengembangkan vaksin ini, fokus awal kami adalah untuk berperan besar dalam penyediaan dan strategi vaksinasi Singapura,” kata Payne, dilansir Bloomberg, Rabu (5/8/2020).

Lantaran banyak negara yang belum bisa membuka perekonomiannya secara menyeluruh sebelum vaksin ditemukan, negara-negara besar dan kaya sudah duluan mengamankan pasokan vaksin dari beberapa kandidat produsen besar seperti dari AstraZeneca Plc dan Pfizer Inc.

Negara-negara lain merasa tidak mampu mengeluarkan biaya besar dinilai mencari masalah sendiri. Thailand dan India yang membuat kandidat pembuat vaksin sendiri, mengandalkan perusahaan farmasi yang lebih kecil.

Meskipun banyak perusahaan besar pembuat vaksin ini menjanjikan agar vaksin yang diproduksi bisa murah dan mudah didapatkan, tapi pada awal distribusinya dosisnya diperkirakan akan sulit mencapai kebutuhan. Kesepakatan untuk mendapatkan pasokan di awal produksi seperti yang dilakukan Singapura bisa menjadi keuntungan tersendiri.

Sejalan dengan pentingnya pembuat vaksin saat ini untuk mengontrol pandemi, saham Arcturus melonjak dengan nilai yang sudah terkerek hingga 400 persen sepanjang tahun ini.

Payne menambahkan, bahwa saat ini masih terlalu dini untuk mengatakan bahwa vaksin dari Arcturus bisa efektif, dia juga tidak menyebutkan kapamn vaksin dari Arcturus bisa selesai.

Vaksin yang dinamai Lunar-Cov19 itu menjadi satu dari 20 kandidat vaksin global yang sudah mencapai tahap uji klinis. Otoritas Ilmu Kesehatan Singapura sudah memberikan persetujuan pada Juli lalu untuk menguji vaksin pada 108 sukarelawan yang sehat dari berbagai usia.

Deputy Director Emerging Infectious Disease Program di Duke-NUS Ooi Eng Eong mengatakan, pengujian ini dijadwalkan selesai pada Oktober dengan hasil uji bakal muncul segera setelah pengujian selesai. Adapun, Fakultas Kedokteran tersebut merupakan kerja sama antara Duke University di Amerika Serikat dengan National University of Singapore.

Jika hasil pengujiannya sukses, pengujian lain terpisah akan dilakukan kepada kelompok individu yang lebih besar jumlahnya di beberapa negara dengan prevalensi virus yang lebih tinggi untuk mengukur tingkat kemanjuran.

“Selain dengan Singapura, kami juga sudah menyepakati untuk melakukan pemasokan vaksin ke Israel,” imbuh Payne.

Saat ini, ada lebih dari 160 vaksin yang sedang dikembangkan secara global. Moderna Inc. dan CanSino Biologics Inc. milik China termasuk dalam kandidat teratas dengan vaksinnya yang sudah dalam tahapan pengujian pada manusia.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

vaksin Virus Corona
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top