Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

IMF Ramal Tren Penurunan Ekonomi Asia Bertahan hingga 2022

Pertumbuhan regional diperkirakan akan meningkat menjadi 6,6 persen tahun depan, tetapi tidak akan cukup untuk menggantikan semua output yang hilang karena krisis.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 01 Juli 2020  |  12:15 WIB
Kantor pusat Dana Moneter Internasional (IMF) di Washington D.C., AS - Bloomberg / Andrew Harrer
Kantor pusat Dana Moneter Internasional (IMF) di Washington D.C., AS - Bloomberg / Andrew Harrer

Bisnis.com, JAKARTA - Dana Moneter Internasional (IMF) menegaskan tekanan di dalam output ekonomi Asia sebagai dampak pandemi virus Corona akan bertahan hingga 2022.

Prediksi ini merupakan peringatan tentang prospek pemulihan global setelah pandemi menyebabkan ekonomi dunia jatuh paling dalam sejak Depresi Hebat. Menurut IMF, Asia berkontribusi sekitar 68 persen pada pertumbuhan global pada 2019.

Pertumbuhan regional diperkirakan akan meningkat menjadi 6,6 persen tahun depan, tetapi tidak akan cukup untuk menggantikan semua output yang hilang karena krisis.

"Kami memproyeksikan output ekonomi Asia pada tahun 2022 menjadi sekitar 5 persen lebih rendah dibandingkan dengan tingkat yang diprediksi sebelum krisis, dan kesenjangan ini akan jauh lebih besar jika kita mengecualikan China," kata Direktur Departemen Asia dan Pasifik IMF Chang Yong Rhee dilansir Bloomberg, Rabu (1/7/2020).

Bahkan ketika kebijakan pembatasan dilonggarkan, kegiatan ekonomi tidak mungkin kembali ke kapasitas penuh karena perubahan perilaku individu dan penerapan protokol kesehatan untuk menghindari penularan.

IMF minggu lalu memprediksi produk domestik bruto global menyusut 4,9 persen tahun ini, lebih dalam dari kontraksi 3 persen yang diprediksi pada April. Pada 2021, badan tersebut melihat pertumbuhan 5,4 persen, turun dari proyeksi sebelumnya 5,8 persen. Sementara itu, Asia diperkirakan berkontraksi sebesar 1,6 persen tahun ini.

Rhee mengatakan jika pertumbuhan kawasan itu sama negatifnya dengan seluruh dunia, maka perkiraan pertumbuhan global akan sekitar -7,6 persen.

Dia melanjutkan koordinasi erat antara bank sentral dan kementerian keuangan akan menjadi bagian penting dari respons kebijakan mengingat ruang terbatas untuk meminjam yang dihadapi banyak negara berkembang di Asia.

Opsi kebijakan yang bisa diambil yakni lebih memanfaatkan neraca bank sentral untuk menyalurkan pinjaman ke perusahaan-perusahaan kecil. Kontrol modal sementara mungkin diperlukan jika terjadi arus keluar yang besar.

Sementara arus keluar portofolio dari wilayah tersebut telah stabil, arus keluar bersih dibandingkan dengan krisis keuangan global tetap tinggi. Pemerintah juga perlu mengawasi pinjaman bahkan ketika lebih banyak pengeluaran krisis diperlukan.

"Mereka harus menggunakan stimulus fiskal dalam jangka pendek, tetapi melengkapinya dengan rencana reformasi jangka menengah yang kredibel untuk mengurangi utang yang terkait kekhawatiran. Itu akan membantu mempertahankan peringkat kredit negara," kata Rhee.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekonomi asia imf
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top