Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Penanganan Corona, LIPI: Pemerintah Perlu Optimalkan Penggunaan Teknologi

Setelah ada wabah Covid-19, semua pihak dituntut untuk mematuhi protokol kesehatan sehingga banyak hal yang kini dijembatani dengan perangkat IT.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 19 Juni 2020  |  18:20 WIB
Peneliti senior Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Siti Zuhro ditemui di Gedung Bawaslu Jakarta, Kamis 11 April 2019. - Bisnis/Jaffry Prabu Prakoso
Peneliti senior Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Siti Zuhro ditemui di Gedung Bawaslu Jakarta, Kamis 11 April 2019. - Bisnis/Jaffry Prabu Prakoso

Bisnis.com, JAKARTA - Peneliti dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Siti Zuhro menyarankan pemerintah mengoptimalkan penggunaan perangkat teknologi informatika (IT) untuk komunikasi antara pemerintah pusat dengan pemerintah daerah karena adanya perubahan nyata pascapandemi Covid-19.

Menurut Siti Zuhro, dampak dari wabah Covid-19 telah menyebabkan perubahan sehingga pemerintah harus melek dengan dunia digital dan perkembangan teknologi informatika.

"Perubahan dan kesinambungan yang drastis ini harusnya diadopsi atau menjadi pertimbangan yang serius oleh pemerintah kita," kata Siti, Jumat (19/6/2020).

Dia menambahkan bahwa setelah Covid-19 datang, semua pihak dituntut untuk mematuhi protokol kesehatan sehingga banyak hal yang kini dijembatani dengan perangkat IT.

Dia mencontohkan dalam diskusi memakai jaringan Zoom dan perangkat-perangkat TI lain, masyarakat bisa mendapat petunjuk yang jelas. Dengan demikian kebijakan-kebijakan pemerintah mudah dipahami dan mengikat seluruh bangsa Indonesia.

"Sehingga kita merasakan ada kepastian dalam melaksanakan protokol kesehatan tadi seperti larangan ke pasar dan menjaga jarak,” ujarnya.

Akan tetapi, dia menegaskan ada pula fenomena yang terjadi ketika Covid-19 itu datang. Dia menyaksikan hal itu itu dalam komunikasi pemerintah pusat, pemerintah provinsi, dan pemerintah kabupaten/kota. Salah satunya adalah silang sengkarut dalam kebijakan pemerintah pusat dan pemerintah daerah.

"Nah, ini kan tidak elok untuk dilihat karena masyarakat jadi bingung menerjemahkan semua peraturan itu. Gubernur mengatakan apa, lalu pusat memutus untuk tidak boleh diturutkan. Nah ini menimbulkan kebingungan tersendiri," ujarnya.

Dia menuturkan bahwa peristiwa itu harus menjadi pembelajaran tersendiri yang sudah menjadi fenomena yang disaksikan masyarakat selama pandemi Covid-19 ini.

"Dalam memahami kebijakan pemerintah, ada pembelajaran yang sangat berharga, menurut saya, bagus sekali untuk digaris-bawahi. Mudah-mudahan mengubah pola pikir pengambil kebijakan, untuk membuat satu kebijakan yang sinkron," ungkapnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

teknologi lipi Virus Corona
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top