Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jokowi Minta Berdamai dengan Corona, JK: Bila Kena, Risikonya Mati

Mantan Wakil Presiden JK menilai istilah itu seharusnya diarahkan untuk kondisi saat ini sebab masyarakat harus hidup dengan kebiasaan baru.
Oktaviano DB Hana
Oktaviano DB Hana - Bisnis.com 20 Mei 2020  |  04:55 WIB
Jusuf Kalla, Ketua Palang Merah Indonesia, menunjukkan sertifikat penghargaan setelah menerima simbolisasi donasi berupa 9.000 unit masker N-95 dari PT Mitsubishi Motors Krama Yudha Indonesia (MMKI), Kamis (14/5 - 2020) / dok.MITSUBISHI
Jusuf Kalla, Ketua Palang Merah Indonesia, menunjukkan sertifikat penghargaan setelah menerima simbolisasi donasi berupa 9.000 unit masker N-95 dari PT Mitsubishi Motors Krama Yudha Indonesia (MMKI), Kamis (14/5 - 2020) / dok.MITSUBISHI

Bisnis.com, JAKARTA - Ketua Umum Palang Merah Indonesia (PMI) Muhammad Jusuf Kalla menilai istilah berdamai dengan virus corona atau Covid-19 kurang tepat.

Hal itu diungkapkannya ketika dimintai komentar dalam sesi webinar bertajuk 'Segitiga Virus Corona' yang diselenggarakan Universitas Indonesia, Selasa (19/5/2020). Pasalnya, jelas dia, perdamaian itu mengandaikan kesediaan dari kedua belah pihak untuk bersepakat.

"Kurang tepat menurut saya istilah damai itu karena damai melibatkan kedua belah pihak. Tidak ada perdamaian bagi mereka (Covid-19) dan kalau kena, bisa sakit dan bisa mati," jelasnya.

Mantan Wakil Presiden ini menilai istilah itu seharusnya diarahkan untuk kondisi saat ini. Pasalnya, masyarakat memiliki kebiasaan baru dan harus mau ikut berubah.

Masyarakat harus hidup berbarengan dengan kebiasaan baru yakni memakai masker dan cuci tangan sebagai kebiasaan yang baru.

"Tetapi bukan berdamai dengan Covid-19. Virus ini kan ganas dan tidak bisa diajak berdamai. Berdamai itu kalau dua-duanya ingin damai. [Damai] dalam artian itu tidak ada. Bila kena, risikonya mati."

Sebelumnya Presiden Joko Widodo sempat meminta masyarakat untuk berdamai dengan pandemi ini. Keterangan itu juga disampaikan dalam Twitter resminya pada Kamis (7/5/2020). Pernyataan itu kemudian menjadi viral di media sosial.

“Sampai ditemukannya vaksin yang efektif, kita harus hidup berdamai dengan Covid-19 untuk beberapa waktu ke depan. Sejak awal pemerintah memiliki kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar, bukan lockdown. Dengan PSBB, masyarakat masih bisa braktivitas tetapi dibatasi,” twitnya.

Terkait dengan pernyataan itu, Istana Kepresidenan menjelaskan pengertian ‘berdamai dengan Covid-19’ yang disampaikan Presiden Joko Widodo pada Kamis (7/5/2020).

Deputi Bidang Protokol, Pers, dan Media Sekretariat Presiden Bey Machmudin menjelaskan bahwa pernyataan Presiden tersebut mengartikan bahwa Covid-19 sejatinya bukan malah menjadikan masyarakat tidak produktif.

“Bahwa Covid-19 itu ada, dan kita terus berusaha agar Covid-19 segera hilang. Tapi, kita tidak boleh menjadi tidak produktif, karena adanya Covid-19, menjadikan adanya penyesuaian dalam kehidupan,” katanya, Jumat (8/5/2020).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jusuf kalla Virus Corona Virus Corona
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top