Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Wapres Ma'ruf Minta Pendidikan Ekonomi Syariah Lebih Inovatif

Wakil Presiden Ma`ruf Amin meminta pengembangan ilmu ekonomi syariah di perguruan tinggi lebih inovatif untuk mengakselerasi peningkatan literasi masyarakat terhadap ekonomi dan keuangan syariah.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 13 Mei 2020  |  14:54 WIB
Wakil Presiden Ma'ruf Amin saat memberikan kuliah umum di Universitas Mataram, Nusa Tenggara Barat, Rabu (19/2/2020) - Istimewa
Wakil Presiden Ma'ruf Amin saat memberikan kuliah umum di Universitas Mataram, Nusa Tenggara Barat, Rabu (19/2/2020) - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Wakil Presiden Ma`ruf Amin meminta pengembangan ilmu ekonomi syariah di perguruan tinggi lebih inovatif untuk mengakselerasi peningkatan literasi masyarakat terhadap ekonomi dan keuangan syariah.

“Penyelenggaraan pendidikan ekonomi syariah harus semakin inovatif, mengikuti perkembangan teknologi dan dinamis meskipun tetap mengutamakan prinsip–prinsip utama dalam ekonomi dan keuangan syariah,” katanya melalui Webinar, Rabu (13/5/2020).

Menurutnya, inovasi sangat dibutuhkan terutama dalam menghadapi pandemi Covid-19, di mana diperlukan berbagai penyesuaian termasuk dalam pembelajaran.

Adapun pembelajaran jarak jauh sebutnya memiliki tantangan tersendiri dan membutuhkan kreativitas.

“Para pengajar perlu keluar dari gaya konvensional dan lebih inovatif dalam menyiapkan materi dan mekanisme pembelajaran serta memanfaatkan seluruh potensi teknologi. Di sisi lain, mahasiswa juga dituntut harus lebih mandiri, dan dapat memanfaatkan seluruh sumber pengetahuan,” ujarnya.

Meskipun terdapat banyak tantangan, Wapres menilai, pembelajaran jarak jauh sesungguhnya memberikan keuntungan antar perguruan tinggi dalam melakukan sinergi yang saling menguatkan. Sebab, dengan penggunaan teknologi, tidak ada lagi sekat antarsatu perguruan tinggi dengan perguruan tinggi lain.

Mahasiswa dapat dengan mudah mengikuti kuliah dari perguruan tinggi yang berbeda sepanjang sesuai dengan minatnya. Selain itu pertukaran pengetahuan, hasil riset, dan kegiatan akademik lainnya juga akan semakin efektif.

Wapres turut berpesan agar mahasiswa dapat menghindari terjadinya moral hazard yang meremehkan pelaksanaan metode pembelajaran jarak jauh dalam Program Ekonomi Syariah.

“Tidak boleh ada excuse terhadap kualitas, baik kualitas pembelajaran maupun pengujian. Mahasiswa harus tetap bisa diuji dengan standar yang sama dengan pembelajaran konvensional sehingga kualitas pembelajaran dan lulusan program studi ini tetap dapat dipertahankan bahkan ditingkatkan.”

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekonomi syariah wapres ma'ruf amin
Editor : Nurbaiti
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top