Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

AS vs China Mengganas, Legitimasi Partai Komunis China Diusik

Pertikaian antara AS dan China mulai mengganas, dan AS pun mengusik Partai Komunis China setelah menyebut Covid-19 berasal dari laboratorium di Wuhan.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 05 Mei 2020  |  05:57 WIB
Presiden Amerika Serikat Donald Trump (kiri) bersama Presiden China Xi Jinping dalam sebuah pertemuan di Beijing, China, Kamis (9/11/2017). - Reuters/Damir Sagolj
Presiden Amerika Serikat Donald Trump (kiri) bersama Presiden China Xi Jinping dalam sebuah pertemuan di Beijing, China, Kamis (9/11/2017). - Reuters/Damir Sagolj

Bisnis.com,  JAKARTA - Pertikaian antara Washington dan Beijing terkait kesalahan dalam menangani  pandemi virus corona penyebab Covid-19 kian memanas dan mulai menyasar legitimasi Partai Komunis China sehingga mempertaruhkan hubungan kedua negara yang mulai  retak.

Dalam satu pernyataan yang mempersalahkan Beijing karena kegagalannya menahan wabah Covid-19, pejabat senior pemerintahan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump menggambarkan krisis itu sebagai ilustrasi dari ancaman Partai Komunis terhadap rakyat China yang kemudian mengancam dunia.

Dalam pidato yang disampaikan dalam bahasa Mandarin yang lancar, Deputi Penasihat  Keamanan Nasional, Matthew Pottinger memperingatkan Beijing bahwa upayanya untuk menekan kritik internal pasti akan menjadi bumerang.

"Ketika tindakan keberanian kecil dihilangkan oleh pemerintah, maka tindakan keberanian besar akan mengikutinya," kata Pottinger dalam sambutannya yang disampaikan melalui video ke webinar University of Virginia seperti dikutip TheGuardian.com, Selasa (5/5/2020).

"Bagi saya ini adalah pidato paling luar biasa yang pernah kami lihat dari siapa pun di pemerintahan Trump," kata Bonnie Glaser, Direktur Proyek Pembangkit Listrik China di Pusat Studi Strategis dan Internasional.

“Jika Anda adalah anggota partai Komunis China, Anda dapat membaca [doa gerakan May the Fourth] sebagai pendorong orang untuk menantang beberapa bagian yang ada dari sistem politik Anda. Itu tidak cukup mengatakan untuk menggulingkan para pemimpin Anda, tapi itu pasti mendorong bangkitnya massa, ini haruskah kita sampaikan,” katanya.

Sebuah laporan internal dari Kementerian Keamanan Nasional memperingatkan bahwa China harus siap untuk skenario terburuk dari konfrontasi bersenjata.

Salah satu titik nyala potensial kedua kekuatan nuklir bisa saling berhadapan adalah persoalan Laut China Selatan. Lokasi itu merupakan tempat angkatan laut AS melakukan patroli navigasi untuk menantang klaim teritorial China atas gugus pulau itu.

Sebelumnya Nytimes.com melaporkan sejumlah pejabat senior AS yang dipimpin oleh Menlu AS Mike Pompeo meminta badan intelijen mencari bukti untuk mendukung teori bahwa pandemi Covid-19 merupakan hasil dari kebocoran laboratorium di Wuhan, China.

Sedangkan para analis mengatakan mereka kemungkinan besar tidak akan menemukan bukti tersebut.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china amerika serikat Virus Corona covid-19
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top