Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kekerasan terhadap Perempuan Meningkat di Tengah Kebijakan Lockdown Inggris

Sejak kebijakan lockdown berlaku, perempuan meninggal akibat kekerasan rumah tangga naik tiga kali lipat.
Herdanang Ahmad Fauzan
Herdanang Ahmad Fauzan - Bisnis.com 27 April 2020  |  13:22 WIB
Seorang perempuan membeli kartu ucapan selamat. - The Guardian
Seorang perempuan membeli kartu ucapan selamat. - The Guardian

Bisnis.com, JAKARTA - Perdana Menteri (PM) Inggris Boris Johnson akan kembali bekerja normal di kantornya yang terletak di Downing Street, Senin (27/4/2020) hari ini.

Selain isu ekonomi akibat pandemi global COVID-19, Johnson dihadapkan pada tugas berat lain: merespons tingginya angka kekerasan terhadap perempuan.

Laporan terbaru Counting Dead Women menyebutkan sejak pemerintah Inggris menerapkan lockdown sudah ada 16 perempuan meregang nyawa akibat kekerasan dalam rumah tangga.

Seperti dilansir Bloomberg, pada periode yang sama tahun lalu ada lima korban meninggal akibat kekerasan rumah tangga. Artinya, kini tingkat kekerasan terhadap perempuan di Inggris naik tiga kali lipat.

Angka ini bisa saja akan terus bertambah bila pemerintah tak menindaklanjutinya dengan pernyataan atau kecaman tegas.

"Banyak perempuan yang saat ini ketakutan, berusaha bertahan di rumah dan tak memiliki tempat berlindung. Kami tak mau berkata bahwa laki-laki bersikap buruk karena corona. Yang ingin kami katakan adalah: lockdown sering dijadikan pembenaran untuk melakukan hal buruk," ujar Direktur Eksekutif Counting Dead Women, Fiona Dyer dalam pernyataan resminya.

Fiona bukan satu-satunya yang merasakan kegelisahan tersebut. Dalam keterangan resminya pada 3 April 2020 lalu, Direktur Jenderal WHO Thedros Adhanom mengingatkan potensi serupa kepada seluruh negara yang menerapkan lockdown dan pembatasan sosial.

"Perempuan dalam hubungan abusif lebih rawan menjadi korban kekerasan, begitu pula anak-anak karena keluarga saat ini lebih banyak menghabiskan waktu bersama," ujar Adhanom seperti diwartakan Bloomberg.

Menteri Dalam Negeri Inggris, Victoria Atkins sempat mengatakan pemerintah memberi dukungan terhadap golongan rentan dengan menyediakan call center dan bantuan dana untuk sejumlah kampanye. 

"Pemerintah mengutamakan perlindungan terhadap kaum rentan di tengah darurat sosial ini," tutur Atkins seperti dilansir BBC.

Kendati demikian, hingga kini banyak pihak menilai kesungguhan Atkins tak mendapat dukungan kuat dari orang-orang yang punya kewenangan lebih tinggi, termasuk PM Boris Johnson.

"Seharusnya para perempuan yang merasa tidak aman mendapat alternatif tempat tinggal yang lebih terjamin keselamatannya," ujar aktivis Sandra Horley.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

inggris perempuan Virus Corona
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top