Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BMKG Pastikan Dentuman Bukan Berasal dari Gempa Tektonik di Selat Sunda

Berdasarkan data tersebut maka BMKG memastikan bahwa suara dentuman tersebut tidak bersumber dari aktivitas gempa tektonik.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 11 April 2020  |  10:04 WIB
Letusan Gunung Anak Krakatau terlihat dari foto udara yang diambil dari pesawat Cessna 208 B Grand Caravan milik Maskapai SusiAir di Selat Sunda, Minggu (23/12/2018). Bisnis - Nurul Hidayat
Letusan Gunung Anak Krakatau terlihat dari foto udara yang diambil dari pesawat Cessna 208 B Grand Caravan milik Maskapai SusiAir di Selat Sunda, Minggu (23/12/2018). Bisnis - Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menegaskan suara dentuman yang terdengar pada Jumat dini hari (11/4/2020) dipastikan bukan berasal dari gempa tektonik setelah erupsi Gunung Anak Krakatau.

Seperti diinformasikan oleh Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), Badan Geologi, Kementerian ESDM bahwa telah terjadi erupsi G. Anak Krakatau, Lampung, pada hari Jumat 10 April 2020 pukul 21.58 WIB dan pukul 22.35 WIB.

Di saat yang sama, suara dentuman yang beberapa kali terdengar dan membuat resah masyarakat Jabodetabek.

"Berdasarkan data tersebut maka BMKG memastikan bahwa suara dentuman tersebut tidak bersumber dari aktivitas gempa tektonik," tegas Kepala Pusat Gempabumi dan Tsunami BMKG Rahmat Triyono, Sabtu (11/4/2020).

Sejak tadi malam hingga pagi hari ini pukul 06.00 WIB hasil monitoring BMKG menunjukkan tidak terjadi aktivitas gempa tektonik yang kekuatannya signifikan di wilayah Jawa Barat, DKI Jakarta, dan Provinsi Banten.

Meskipun ada aktivitas gempa kecil di Selat Sunda pada pukul 22.59 WIB dengan magnitudo M 2,4, Rahmat menegaskan gempa ini kekuatannya tidak signifikan dan tidak dirasakan oleh masyarakat.

Namun, Ahli vulkanologi yang juga mantan Kepala Badan Geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Surono mengatakan sumber dentuman bisa berasal dari letusan Gunung Anak Krakatau.

“Pada saat masyarakat mendengar dentuman bersamaan dengan letusan Gunung Anak Krakatau/GAK. Bisa terjadi bahwa suara dentuman dari GAK,” ujarnya melalui pesan singkat kepada Bisnis, Sabtu (11/4/2020).

Menurutnya, suara dentuman bisa terdengar karena suasana pada tengah malam sedang sepi. Oleh sebab itu, sambungnya, rambatan suara bisa terdengar hingga ke sejumlah daerah seperti Depok dan Bogor.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Gunung Anak Krakatau BMKG
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top