Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Italia Akan Memasuki Fase Kedua Karantina

Langkah karantina ini mulai menunjukkan bahwa karantina yang dijalankan oleh pemerintah membuahkan hasil dalam menekan jumlah korban jiwa akibat terinfeksi COVID-19.
Yudi Supriyanto
Yudi Supriyanto - Bisnis.com 06 April 2020  |  18:34 WIB
Tenaga medis di RS San Raffaele, Milan, 23 Maret 2020, sedang menerima pasien./Bloomberg-Miguel Medina - AFP via Getty Images
Tenaga medis di RS San Raffaele, Milan, 23 Maret 2020, sedang menerima pasien./Bloomberg-Miguel Medina - AFP via Getty Images

Bisnis.com, JAKARTA--Italia berencana melakukan karantina wilayah fase kedua guna membatasi penyebaran virus Corona baru atau COVID-19 setelah jumlah kematian akibat virus tersebut mengalami penurunan dalam beberapa minggu.

Langkah karantina ini mulai menunjukkan bahwa karantina yang dijalankan oleh pemerintah membuahkan hasil dalam menekan jumlah korban jiwa akibat terinfeksi COVID-19.

Dilansir dari Express.co.uk, Menteri Kesehatan Italia Roberto Speranza mengungkapkan tugas negara saat ini adalah untuk menjaga agar masyarakat dapat tetap hidup dengan ada virus tersebut.

Speranza tidak menyebutkan perincian terkait karantina fase kedua yang akan dijalankan oleh pemerintah. Namun, dia menuturkan telah menguraikan 5 langkah karantina fase kedua tersebut.

Dalam fase kedua tersebut, langkah-langkah karantina dapat diredakan oleh pemerintah, tapi tidak dihapus seluruhnya.

Saat ini, pemerintah Italia diperkirakan akan melakukan karantina hingga 13 April 2020, dan tidak menutup kemungkinan akan diperpanjang.

Pada fase kedua ini, pembatasan kegiatan sosial atau social distancing akan tetap ada. Kemudian terdapat juga peningkatan penggunaan kit perlindungan seperti masker, dan penambahan peningkatan pelayanan.

"Kita tidak bisa mengesampingkan gelombang baru dari virus," katanya.

Karantina yang panjang telah menyebabkan kondisi keuangan secara meluas tidak aman. Pemerintah telah memerintahkan sejumlah usaha seperti toko, bar, dan restoran untuk tutup.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Italia karantina
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top