Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

BKMG: Musim Kemarau 2020 Dimulai April dan Puncaknya Agustus

Para pemangku kepentingan diharapkan siap menghadapi musim kemarau, khususnya di daerah-daerah yang lebih dahulu didatangi musim tersebut.
Andya Dhyaksa
Andya Dhyaksa - Bisnis.com 23 Maret 2020  |  23:38 WIB
Warga beraktivitas di Wasuk Gajah Mungkur di desa Tegalharjo, Eromoko, Wonogori pada Rabu 25 Juli 2018. Saat musim kemarau air waduk mulain menyusut dan dimanfaatkan sebagai lahan pertanian. - Bisnis/Sunaryo Haryo Bayu
Warga beraktivitas di Wasuk Gajah Mungkur di desa Tegalharjo, Eromoko, Wonogori pada Rabu 25 Juli 2018. Saat musim kemarau air waduk mulain menyusut dan dimanfaatkan sebagai lahan pertanian. - Bisnis/Sunaryo Haryo Bayu

Bisnis.com, JAKARTA - Musim hujan di Indonesia segera berlalu. Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memprediksi, musim kemarau bakal menyambangi Indonesia mulai pertengahan April, dengan wilayah Nusa Tenggara, Bali, dan Jawa menjadi daerah yang pertama kali memulainya pada April 2020.

“Dan pada akhirnya, Angin Timuran (Maonsun Australia) sepenuhnya dominan di wilayah Indonesia pada Juni hingga Agustus,” ucap kepala BMKG, Dwikorita Karnawati, Senin (23/3/2020).

Sekadar catatan, datangnya musim kemarau berkaitan erat dengan peralihan Angin Barat (Monsun Asia) menjadi Monsun Australia. Di Indonesia sendiri, terdapat 342 zona musim (ZOM).

Dari jumlah tersebut, diperkirakan 17 persennya akan mengawali musim kemarau pada April 2020. Sebanyak 38,3 persen lainnya, akan memasuki “musim kering” pada bulan Mei, yakni daerah-daerah di sebagian Jawa dan Bali, lalu Sumatra, serta sebagian Sulawesi.

“Sementara 27,5 persen sisanya, akan mendatangi wilayah Sumatra, Kalimantan, Sulawesi, Maluku, dan Papua, pada Juni 2020,” ucap Dwikorita.

Jika dibandingkan rerata klimatologis awal musim kemarau (periode 1981 sampai 2010), maka awal musim kemarau 2020 di Indonesia diperkirakan mundur pada 148 ZOM, Normal pada 128 ZOM, dan maju 66 ZOM.

Dalam menghadapi musim kemarau ini, BMKG mengimbau para pemangku kepentingan dan masyarakat untuk tetap mewaspadai wilayah-wilayah yang akan mengalami musim kemarau lebih awal.

Yakni, sebagian Bali, Nusa Tenggara, Jawa Barat bagian utara, serta Jawa Tengah bagian utara dan selatan.

“Puncak musim kemarau 2020 diprediksi terjadi pada bulan Agustus 2020. Para pemangku kepentingan dan masyarakat diharapkan lebih siap dan antisipatif terhadap kemungkinan dampak musim kemarah, khususnya di daerah rentan bencana kekeringan,” ucap Dwikora.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BMKG musim kemarau
Editor : Andya Dhyaksa
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top