Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Operasional Industri Minyak Kelapa Sawit di Malaysia Dihentikan

Malayan Agricultural Producers Association Malaysia menyatakan akan menutup sebagian besar operasional minyak kelapa sawitnya sebagai upaya untuk meredam wabah Covid-19 di Malaysia.
Amanda Kusumawardhani
Amanda Kusumawardhani - Bisnis.com 18 Maret 2020  |  16:17 WIB
Seorang pekerja mengumpulkan buah kelapa sawit di dalam sebuah pabrik minyak sawit di Sepang, di luar Kuala Lumpur, Malaysia. - REUTERS / Samsul Said
Seorang pekerja mengumpulkan buah kelapa sawit di dalam sebuah pabrik minyak sawit di Sepang, di luar Kuala Lumpur, Malaysia. - REUTERS / Samsul Said

Bisnis.com, JAKARTA— Malayan Agricultural Producers Association Malaysia menyatakan akan menutup sebagian besar operasional minyak kelapa sawitnya sebagai upaya untuk meredam wabah Covid-19 di Malaysia.

Seperti dilansir Bloomberg, asosiasi tersebut mulai menghentikan operasional di perkebunan dan pabrik selama dua minggu ke depan sejak Rabu (18/3/2020).

Tetapi, pemerintah mengecualikan penutupan bisnis yang tidak esensial terhadap kilang minyak kelapa sawit. Operasional kilang minyak sawit yang mengolah minyak kelapa sawit menjadi olahan lainnya misalnya minyak goreng, es krim, dan margarin tetap beroperasi seperti biasa.

Berdasarkan analisis CIMB, kebijakan lockdown berisiko memangkas pendapatan Malaysia hingga US$370 juta atas penjualan minyak kelapa sawit. Penyetopan produksi tersebut juga diperkirakan bakal memacu harga komoditas itu karena Malaysia merupakan salah satu produsen kelapa sawit terbesar di dunia.

Tak hanya itu, grup ini juga menambahkan keputusan itu akan berdampak pada industri kelapa sawit dan 650.000 pengusaha kecil yang bergantung kepada industri kelapa sawit.

Seperti diketahui, Dewan Keamanan Nasional tidak menyebut industri kelapa sawit dalam industri daftar sektor yang diizinkan beroperasi dalam masa lockdown yang dimulai sejak 18 Maret 2020. Kendati demikian, operasional industri kelapa sawit di Serawak, wilayah penghasil kepala sawit terbesar di Malaysia, akan dikecualikan dalam kebijakan ini.

“Perkebunan di Serawak masih boleh beroperasi karena area ini memiliki risiko rendah dalam penularan virus,” kata Chief Executive Officer (CEO) Asosiasi Industri Kelapa Sawit Serawak Andrew Cheng.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

malaysia perkebunan kelapa sawit kelapa sawit

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top