Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Tiga Roket Hantam Kedubes AS di Irak

Lima roket katyusha menghantam wilayah Zona Hijau yang dijaga ketat di ibukota Irak dan tiga di antaranya langsung menghantam kedutaan besar AS meski dilaporkan tidak ada korban.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 27 Januari 2020  |  06:15 WIB
Seorang pria menuangkan cairan medis di hadapan seorang demonstran yang terkena dampak gas air mata selama berlangsungnya protes anti-pemerintah di Nassiriya, Irak 26 Januari 2020. - Reuters
Seorang pria menuangkan cairan medis di hadapan seorang demonstran yang terkena dampak gas air mata selama berlangsungnya protes anti-pemerintah di Nassiriya, Irak 26 Januari 2020. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Lima roket katyusha menghantam wilayah Zona Hijau yang dijaga ketat di Ibu Kota Irak dan tiga di antaranya langsung menghantam kedutaan besar AS meski dilaporkan tidak ada korban. 

Menurut sumber keamanan, satu roket dilaporkan menabrak sebuah kafe pada waktu makan malam seperti dilaporkan Ajazeera.com, Senin (27/1/2020).

Ketegangan meningkat di Baghdad ketika polisi menembakkan gas air mata, peluru tajam terhadap para pelaku aksi protes.

“Kami ingin mereka keluar,” ujar para  pengunjuk rasa Irak merujuk pada pasukan AS di Irak.

Serangan itu merupakan yang ketiga terhadap kedutaan besar AS selama bulan ini, yang terjadi di tengah ribuan mahasiswa yang membanjiri jalan-jalan Irak untuk melanjutkan gerakan anti-pemerintah dan anti pasukan asing.

Serangan roket itu merupakan yang pertama kali terjadi langsung mengenai kedutaan besar AS meski para pelaku serangan belum diketahui.

Perdana Menteri Adel Abdul Mahdi mengutuk serangan itu dalam sebuah pernyataan dan menyebutnya sebagai "agresi" yang bisa "menyeret Irak menjadi zona perang".

Satu orang dilaporkan tewas, lebih dari 100 lainnya terluka setelah pasukan keamanan berusaha membersihkan tempat duduk di kamp-kamp protes, menurut sumber medis.

Sumber medis lain mengatakan 75 dari mereka yang terluka berada di selatan kota Nassariya. Seorang saksi mata mengatakan para pemrotes membakar dua kendaraan keamanan, sedangkan ratusan demonstran lain menguasai jembatan-jembatan utama di kota itu.

Para pengunjuk rasa menuntut penghapusan elite penguasa yang korup dan mengakhiri campur tangan asing dalam politik Irak, terutama oleh Iran.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

irak roket
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top