Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gempa Turki Tewaskan Sedikitnya 21 Orang

Gempa bumi dahsyat melanda Turki timur Jumat malam (24/1/2020), menewaskan setidaknya 21 orang dan meruntuhkan bangunan di kota-kota dekat pusat gempa. Gempa pun cukup kuat dirasakan di beberapa negara tetangga.
M. Richard
M. Richard - Bisnis.com 25 Januari 2020  |  21:41 WIB
Tim penyelamat bekerja pada bangunan yang rusak setelah gempa bumi di Elazig, Turki, 25 Januari 2020.  - Antara
Tim penyelamat bekerja pada bangunan yang rusak setelah gempa bumi di Elazig, Turki, 25 Januari 2020. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Gempa bumi dahsyat melanda Turki timur Jumat malam (24/1/2020), menewaskan setidaknya 21 orang dan meruntuhkan bangunan di kota-kota dekat pusat gempa. Gempa pun cukup kuat dirasakan di beberapa negara tetangga.

Adapun, gempa berkekuatan 6,8 mengguncang provinsi Elazig, sekitar 550 km (340 mil) timur Ankara, dan diikuti oleh lebih dari 270 gempa susulan, 12 di antaranya berkekuatan lebih dari 4.

Otoritas Bencana dan Darurat Turki (AFAD) menyebut tujuh belas orang tewas di Elazig dan empat lainnya di provinsi tetangga Malatya. Bahkan, 1.030 lainnya terluka dan di rumah sakit di wilayah tersebut. 

Adapun, upaya penyelamatan sedang berlangsung di tiga lokasi berbeda di Elazig.

Sebagai informasi, rekaman awal menunjukkan pekerja darurat menyelamatkan tiga orang di Elazig setelah 12 jam di bawah reruntuhan. 

Seorang wanita di Elazig bahkan baru dapat diselamatkan setelah 13 jam. Pihak berwenang pun masih mendengarkan suara-suara, dan diperkirakan 30 orang lagi masih terjebak.

Penyiar negara TRT menunjukkan rekaman lusinan pekerja dalam cahaya fajar menggunakan sekop untuk menggali bangunan yang sebagian runtuh di Elazig. Kondisi bangunan seperti jendela hancur dan balkon, bahkan setidaknya dari empat lantai.

Tim bekerja sepanjang malam dengan tangan, bor, dan penggali mekanis untuk menghilangkan batu bata dan plester dari reruntuhan di provinsi tempat suhu semalam turun menjadi -8 derajat Celcius.

"Rumah kami runtuh. Kami tidak bisa masuk ke dalamnya," kata seorang pria berusia 32 tahun dari kota Sivrice, pusat gempa yang melanda tak lama sebelum jam 9 malam, seperti dikutip dari Reuters, Sabtu (25/1/2020).

“Di desa kami beberapa orang kehilangan nyawa. Saya harap Tuhan akan membantu kami.Hewan-hewan kita mati. Keluarga kami berkumpul di sekitar api untuk bermalam, ditutupi dengan selimut,” kata pria lainnya, Sinasi.

Media pemerintah di Suriah dan Iran, keduanya melaporkan gempa itu terasa di negara-negara itu. Media lokal di Lebanon mengatakan kota-kota Beirut dan Tripoli juga merasakan gempa.

Menteri Dalam Negeri Turki Suleyman Soylu menggambarkannya sebagai insiden "Tingkat 3" sesuai dengan rencana tanggap darurat negara itu, yang berarti menyerukan respons nasional tetapi tidak memerlukan bantuan internasional.

Dia mengatakan Turki, yang mengangkangi garis seismik dan rentan terhadap gempa bumi, telah belajar dari bencana sebelumnya yang membantunya mengatasi insiden Jumat. Drone pun dikerahkan dalam operasi pencarian dan untuk berkomunikasi antar provinsi.

Tim darurat dan peralatan penyelamat dikirim dari provinsi lain ke Elazig setelah gempa. Flag-carrier Turkish Airlines saat ini memulai penerbangan tambahan ke Elazig dari Ankara dan Istanbul untuk membantu mengangkut penyelamat.

Tempat tidur, selimut dan tenda sedang dikirim ke daerah itu, di mana beberapa orang berlindung di gimnasium olahraga. Kelompok bantuan Kizilay Turki juga mengirim makanan, pemanas dan bahan-bahan lainnya ke wilayah tersebut.

“Saya berharap belas kasihan Allah kepada saudara-saudara kita yang kehilangan nyawa mereka dalam gempa bumi, dan penyembuhan mendesak bagi mereka yang terluka,” kata Presiden Tayyip Erdogan di Twitter. 

Dia menyebut menteri dalam negeri, kesehatan, dan lingkungan dan urbanisasi berada di wilayah itu untuk inspeksi.

Sebagai informasi, Turki memiliki sejarah gempa bumi yang kuat. Lebih dari 17.000 orang tewas pada Agustus 1999 ketika gempa berkekuatan 7,6 melanda kota barat Limit, 90 km (55 mil) tenggara Istanbul. Sekitar 500.000 orang kehilangan tempat tinggal.

Pada tahun 2011, gempa bumi melanda kota timur Van dan kota Ercis, sekitar 100 km di utara, menewaskan sedikitnya 523 orang.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gempa turki
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top