Menlu RI dan Jepang Bahas Situasi Timur Tengah Hingga Laut China Selatan

Situasi di Timur Tengah hingga perkembangan di Laut China Selatan turut menjadi bahasan dalam pertemuan ke-7 Strategic Dialogue antara Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi dan Menteri Luar Negeri Jepang Motegi Toshimitsu, Jumat (10/1/2020).
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 10 Januari 2020  |  17:43 WIB
Menlu RI dan Jepang Bahas Situasi Timur Tengah Hingga Laut China Selatan
KRI Usman Harun-359 (kanan) bersama KN Pulau Dana-323 dan Pesawat Tempur F16 TNI AU melakukan peran tempur bahaya udara di Laut Natuna, Jumat (10/1/2020). KRI Usman Harun-359 bersama KRI Teuku Umar-385, KRI Sutedi Senoputra-378, dua pesawat tempur F16 dan dua kapal Bakamla, tergabung dalam divisi 2 operasi siaga tempur laut Natuna 2020 untuk melakukan pengendalian wilayah laut, khususnya di Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) laut Natuna Utara. - ANTARA/M Risyal Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA - Situasi di Timur Tengah hingga perkembangan di Laut China Selatan turut menjadi bahasan dalam pertemuan ke-7 Strategic Dialogue antara Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi dan Menteri Luar Negeri Jepang Motegi Toshimitsu, Jumat (10/1/2020).

Dalam pertemuan tersebut, selain membahas kerja sama bilateral, kedua Menlu melakukan tukar pikiran mengenai situasi di kawasan dan global, antara lain kerja sama Indo-Pasifik, Rakhine State, situasi di Timur Tengah, Laut China Selatan, dan Semenanjung Korea.

Khusus terkait memanasnya situasi di Timur Tengah, kedua Menlu menyerukan agar semua pihak menahan diri.

Situasi di Timur Tengah semakin memanas usai serangan Amerika Serikat menewaskan Komandan Pasukan Quds Iran Jenderal Qasem Soleimani dan Komandan Milisi Irak Abu Mahdi al-Muhandis di Bandara Internasional Baghdad, Irak, Jumat (3/1).

"Indonesia dan Jepang memiliki harapan yang sama agar semua pihak dapat menahan diri agar tidak terjadi eskalasi di wilayah Timur Tengah," kata Menlu Retno Marsudi.

Senada dengan Retno, Menlu Motegi mengatakan bahwa kedua negara sepakat untuk melakukan segala upaya yang bisa dilakukan untuk meredakan ketegangan di Timur Tengah.

Terkait isu kawasan, keduanya berbagi keprihatinan atas agresivitas China di Laut China Selatan dan program nuklir Korea Utara.

"Terkait Laut China Selatan, kami berbagi keprihatinan serius terhadap upaya-upaya yang mencoba mengubah status quo secara sepihak dengan kekuatan dan menegaskan untuk melanjutkan kolaborasi dengan erat," kata Motegi.

Disepakati pula penguatan kerja sama untuk merealisasikan denuklirisasi di semenanjung Korea dengan mengimplementasikan resolusi Dewan Keamanan PBB.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
jepang, timur tengah, laut china selatan, retno l.p. marsudi

Editor : Saeno
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top