Jelang Munas Golkar, DPD II Tolak Klaim Airlangga Calon Tunggal dan Aklamasi

Ketua DPD II Partai Golkar Aceh Teuku Mudasir menegaskan bahwa para Ketua DPD II Partai Golkar menolak klaim para Ketua DPD I mendukung Airlangga Hartarto
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 15 November 2019  |  21:20 WIB
Jelang Munas Golkar, DPD II Tolak Klaim Airlangga Calon Tunggal dan Aklamasi
Ketua Umum DPP Partai Golkar Airlangga Hartarto saat memberikan sambutan saat peringatan HUT ke-55 Partai Golkar di Jakarta, Rabu (6/11/2019). - Antara/Risyal Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA - Ketua DPD II Partai Golkar Aceh Teuku Mudasir menegaskan bahwa para Ketua DPD II Partai Golkar menolak klaim para Ketua DPD I mendukung Airlangga Hartarto.

Para Ketua DPD II juga tidak menginginkan adanya calon tunggal atau aklamasi pemilihan Ketua Umum dalam Munas partai yang akan digelar awal Desember 2019. Ruang demokrasi di dalam tubuh Partai Golkar, menurutnya, tidak boleh dirusak hanya dengan mengajukan satu calon tunggal.

"Kita di daerah itu tidak ingin aklamasi karena ada beberapa kader terbaik Golkar yang kami dengar akan tampil. Disamping Ketua Umum Pak Airlangga, ada Pak Bambang Soesatyo, Pak Indra Bambang Utoyo atau Pak Ridwan Hisyam. Ini kader-kader terbaik Golkar semuanya," ujar Mudasir dalam acara, Jumat (15/11/2019).

Karenanya, Mudasir meminta DPP Partai Golkar membuka ruang sebesar-besarnya kepada semua kader Partai Golkar untuk maju sebagai calon ketua umum. Karena, sesuai anggaran dasar/anggaran rumah tangga Partai Golkar, semua kader Partai Golkar berhak mencalonkan diri sebagai Ketum Partai Golkar.

"Di daerah saya Aceh, saya sudah berkomunikasi dengan seluruh DPD II Aceh yang berjumlah 23 orang, semua kawan-kawan berkehendak supaya tidak aklamasi dalam pemilihan Ketum Partai Golkar. Mereka meminta DPP Partai Golkar membuka ruang untuk demokrasi,” katanya.

Mereka ingin mengetahui visi misi kader-kader Partai Golkar yang ingin maju sebagai Ketum dan membesarkan Partai Golkar, katanya.

Hal senada diungkapkan Ketua DPP Partai Golkar Andi Sinulingga. Andi menegaskan pemilihan Ketum dalam Munas mendatang tidak akan berjalan aklamasi sesuai keinginan Airlangga Hartarto. Pasalnya, saat ini Bambang Soesatyo telah mengantongi dukungan suara sebanyak 383 dari 559 suara dalam Munas.

"Bahkan, kalau kami peras lagi buang 50 kalau kemungkinan ada margin of error, kami masih optimis memenangkan 333 suara pemilih," tegas Andi.

Andi mengaku kubu Bamsoet juga memantau hasil perhitungan yang dilakukan kubu inkumben Airlangga Hartarto. Dari 34 DPD I Partai Golkar yang menyatakan mendukung Airlangga saat Rapimnas Partai Golkar kemarin malam, ada 7 DPD I yang tidak secara tegas mendukung Airlangga. 

"Versi kubu Airlangga mencatat ada 29 DPD I yang mendukung Ketum inkumben. Sedangkan sisanya disebut meminta membuka ruang terhadap adanya calon Ketum yang lain. Hal ini menunjukan bahwa para pengurus Partai Golkar tidak semuanya mendukung Airlangga," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
partai golkar, airlangga hartarto

Editor : Akhirul Anwar
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top