Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ketua PBNU Sebut Muhaimin Iskandar Pimpin PKB 2019-2024

Predikat Ketua Umum PKB periode 2019-2024 disematkan Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Said Aqil Siradj kepada Muhaimin Iskandar.
Lalu Rahadian
Lalu Rahadian - Bisnis.com 24 Juli 2019  |  07:39 WIB
Wakil Presiden Jusuf Kalla (kedua kanan) berbincang dengan Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar (kanan) dan Ketua Umum PBNU Said Aqil Siradj ketika menghadiri hari lahir (harlah) ke-21 Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) di Kantor DPP PKB, Jakarta, Selasa (23/7/2019). Harlah ke-21 PKB tersebut dihadiri sejumlah pejabat tinggi negara dan petinggi partai. - Antara
Wakil Presiden Jusuf Kalla (kedua kanan) berbincang dengan Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar (kanan) dan Ketua Umum PBNU Said Aqil Siradj ketika menghadiri hari lahir (harlah) ke-21 Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) di Kantor DPP PKB, Jakarta, Selasa (23/7/2019). Harlah ke-21 PKB tersebut dihadiri sejumlah pejabat tinggi negara dan petinggi partai. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Predikat Ketua Umum PKB periode 2019-2024 disematkan Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Said Aqil Siradj kepada Muhaimin Iskandar.

Penyematan itu dilakukan meski hingga kini PKB belum juga menggelar Muktamar, forum tertinggi mereka untuk merumuskan susunan pengurus pusat partai.

Said memanggil Muhaimin sebagai Ketua Umum PKB 2019-2024 saat memberi sambutan di pidatonya.

"Sahabat saya Gus Abdul Muhaimin, juga keponakan Gus Dur, Ketum PKB 2019-2024," ujar Said di acara peringatan hari lahir PKB ke-21, Jakarta, Selasa (23/7/2019) malam.

Saat ini Muhaimin adalah Ketua Umum PKB hasil Muktamar Surabaya lima tahun lalu.

Dia juga pernah menjadi Sekretaris Jenderal di partai ini.

Muhaimin diprediksi akan kembali menjadi kandidat Ketua Umum PKB di Muktamar 2019. Bahkan, ada dugaan Muhaimin akan kembali terpilih sebagai Ketua Umum PKB secara aklamasi.

Selain memanggil Muhaimin dengan sebutan Ketua Umum periode 2019-2024, Said Aqil juga berpesan agar PKB senantiasa mengutamakan pendidikan dan tasamuh (toleransi) dalam menjalankan fungsi sebagai parpol.

Dia juga mengingatkan agar kader-kader PKB tidak memanggil orang-orang non muslim dengan sebutan kafir.

"Prinsip NU, PKB, tasamuh. Toleran tak mungkin terwujud tanpa akhlakul kharimah. Kalau ada orang tidak toleran berarti akhlaknya tidak beres. Yang toleran itulah yang akhlaknya mulia, Insyaallah," katanya.

Selain itu, Said Aqil berpesan bahwa pelestarian budaya leluhur seperti kegiatan tahlil, ziarah kubur, peringatan maulid nabi, isra miraj, dan pitung bukan harus tetap dilakukan.

Alasannya, pelestarian budaya-budaya itu merupakan tanda hormat masyarakat dengan leluhurnya.

"Itu prinsip tawassud dan tasamuh. Kita menghormati leluhur, jangan lah yang masih hidup di-almarhumin," katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pkb muhaimin iskandar pbnu
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top