Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pengamat Politik : Pertemuan Jokowi dan Prabowo Redakan Tensi Politik

Dalam pemilihan presiden suatu negara tidak menutup kemungkinan pihak yang kalah dengan pemerintahan yang menang.
Yanuarius Viodeogo
Yanuarius Viodeogo - Bisnis.com 13 Juli 2019  |  13:45 WIB
Presiden Joko Widodo (kanan) berbincang dengan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto di dalam gerbong kereta MRT di Jakarta, Sabtu (13/7/2019)./ANTARA FOTO - Wahyu Putro A
Presiden Joko Widodo (kanan) berbincang dengan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto di dalam gerbong kereta MRT di Jakarta, Sabtu (13/7/2019)./ANTARA FOTO - Wahyu Putro A

Bisnis.com, JAKARTA - Pengamat politik Burhanuddin Muhtadi menilai pertemuan Jokowi dengan Prabowo meskipun terlambat namun sangat ditunggu oleh masyarakat karena polarisasi politik kian tajam bahkan setelah Pilpres Selesai.

"Kalau di negara yang demokrasinya sudah dibangun, yang menentukan demokrasi adalah pihak yang kalah pemilihan bukan yang menang. Setelah exit poll keluar, yang ditunggu pidato adalah pihak yang kalah dan yang menang merangkul yang kalah," katanya saat diskusi di Jakarta, Sabtu (13/7/2019).

Burhanuddin yang juga merupakan Direktur Eksekutif Lembaga Survei Indikator Politik Indonesia berharap pertemuan ini dapat menurunkan tensi politik dan menuju arah demokrasi yang semakin stabil.

Menurutnya, pertemuan antara pihak yang kalah dan menang dalam pemilihan presiden di suatu negara tidak menutup kemungkinan adanya saling transaksi yang kalah bergabung dalam pemerintahan yang menang. Hal tersebut tidak menutup kemungkinan dilakukan oleh kubu Jokowi dengan kubu  pihak Prabowo Subianto alias transaksi di bawah meja dalam berkoalisi. 

Sebelumnya Jokowi dan Prabowo melakukan pertemuan di Stasiun MRT Lebak Bulus kemudian keduanya menuuju ke Senayan dalam satu gerbong kereta.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pilpres 2019
Editor : Akhirul Anwar
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top