Anggota Parlemen Iran : Matilah Amerika!

Anggota Parlemen Iran meneriakkan "Matilah Amerika" dalam sidang Parlemen pada Ahad, setelah ketua parlemen menuduh Amerika Serikat sebagai teroris sesungguhnya di dunia, di tengah meningkatnya ketegangan dengan Washington.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 23 Juni 2019  |  19:57 WIB
Anggota Parlemen Iran : Matilah Amerika!
Ilustrasi-Parlemen Iran 2017 - The Star

Bisnis.com, DUBAI Tensi politik antara Iran dan Amerika Serikat tampaknya semakin meningkat.

Anggota Parlemen Iran meneriakkan "Matilah Amerika" dalam sidang Parlemen pada Ahad, setelah ketua parlemen menuduh Amerika Serikat sebagai teroris sesungguhnya di dunia, di tengah meningkatnya ketegangan dengan Washington.

Presiden AS Donald Trump pada Jumat (21/6) mengatakan ia membatalkan serangan militer untuk membalas penembakan drone milik Amerika sebab itu dapat menewaskan 150 orang, dan mengisyaratkan ia terbuka buat pembicaraan dengan Teheran.

Ketegangan antara Iran dan AS meningkat setelah Teheran menembak jatuh pesawat tanpa awak milik AS.

Iran pada Sabtu menyatakan akan menanggapi dengan tegas setiap ancaman terhadap negeri itu.

"Amerika adalah teroris sesungguhnya di dunia dengan menyebarkan kekacauan di berbagai negara, memberikan senjata canggih kepada kelompok teroris, mengakibatkan ketidakamanan, dan masih mengatakan, 'Datanglah, mari berunding'," kata Wakil Ketua Parlemen Iran Masoud Pezeshkian, pada awal sidang yang disiarkan langsung oleh radio negara.

"Matilah Amerika," demikian teriakan banyak anggota Parlemen, sebagaimana dilaporkan Reuters --yang dipantau Antara di Jakarta, Ahad (23/6/2019).

Teriakan itu, yang sering diulang sejak Revolusi Islam 1979 --yang menggulingkan Shah Iran, dukungan AS, dilontarkan beberapa pekan setelah Trump mengatakan di dalam satu wawancara televisi AS, "Mereka (rakyat Iran) belum meneriakkan 'matilah Amerika' belakangan ini."

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
iran, amerika serikat

Sumber : Antara/Reuters

Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top
Tutup