Sahabat Ustaz Abdul Somad : Sikap Politik UAS Sudah Jelas

Sahabat Ustaz Abdul Somad menanggapi rilis yang dikirimkan ke sejumlah media di Tanah Air, tentang dialog UAS dengan Prabowo yang tayang di TV One, Kamis petang.
Arif Gunawan | 11 April 2019 22:51 WIB
Ustaz Abdul Somad - Instagram
Kabar24.com, PEKANBARU -- Sahabat Ustadz Abdul Somad menanggapi rilis yang dikirimkan ke sejumlah media di Tanah Air, tentang sikap politik UAS dan kutipan dialog UAS dengan Prabowo yang tayang di TV One, Kamis petang.
 
Sahabat UAS Hendriyanto yang kerap mendampingi ustadz berdakwah keliling Indonesia, mengatakan tidak ada tim media khusus yang dimiliki ustadz asal Riau tersebut.
 
"Mereka [pengirim rilis] kehabisan akal, siapa Sinta Agustin itu, dari mana dia? UAS tidak punya tim media khusus, apalagi orang yang ngaku bernama Sinta Agustin itu," katanya kepada Bisnis Kamis (11/4/2019).
 
Menurut Hendri, tayangan Kabar Petang TV One yang menampilkan dialog UAS dengan Prabowo bukanlah hoaks, namun hal yang nyata dan disaksikan oleh jutaan pemirsa di Indonesia.
 
Dia juga mempertanyakan apakah mereka atau pengirim rilis tersebut, tidak memiliki akal dalam membuat berita dan siaran pers kepada media-media.
 
Sebelumnya Bisnis menerima rilis yang menjelaskan tentang sikap politik UAS dalam menghadapi pilpres 2019. Berikut kutipan lengkapnya:
 
Dear Rekan-Rekan Media 
Berikut kami lampirkan Klarifikasi ustadz Abdul Somad
Tentang isu yang beredar, yang menyatakan Ustadz Abdul Somad mendukung salah satu calon presiden.
UAS Netral di Pilpres 2019: "Ada yang Menjebak Saya Soal Kecenderungan"
Ustadz Abdul Somad mengaku kecewa karena dirinya selalu dikaitkan dengan pasangan calon 02 dalam Pilpres 2019. Kekecewaannya muncul karena tim kampanye Paslon 02 yang selalu membuntuti ceramah UAS kerap memengaruhi para jamaah untuk meneriakkan slogan-slogan kampanye Paslon 02.
"Beberapa hari ini banyak sekali sahabat-sahabat jamaah yang mempertanyakan meme dan tulisan yang menyatakan bahwa saya mendukung salah satu capres. Saya nyatakan bahwa semuanya HOAX. Mudah-mudahan kita diselamatkan dari penyebaran berita bohong," tegas UAS dalam video di akun Youtube.
Video berdurasi 33 detik itu dibuat oleh UAS dengan kamera handphone pribadinya dan kini telah viral di berbagai media sosial seperti instagram, twitter, hingga perpesanan WhatsApp. Upaya terencana parpol untuk mengarahkan UAS seakan-akan mendukung paslon 02 dalam pemilu sangat terlihat.
Zulkifli Hasan dalam kampanye akbar Prabowo-Sandi di GBK (7/4) mengatakan terima kasihnya pada Ustaz Abdul Somad karena telah mengatakan bahwa PAN adalah partai yang sangat layak dipilih umat. Aksi sepihak Zulkifli juga dilanjutkan dengan postingan meme akun instagram & twitter PAN.
UAS dianggap mengapresiasi PAN yang menolak legalisasi peredaran minuman keras & legalisasi LGBT. Terkait ini, Tenaga Ahli Fraksi PKB DPR, Badrul Munir menilai UAS mendapat informasi sepihak & tidak utuh terkait pembahasan RUU Minol di DPR. Selain itu, emang ada upaya melegalisasi LGBT? 
UAS kerap kali menghentikan ceramahnya jika tiba-tiba dipotong oleh para peserta ceramah yang meneriakkan pilih paslon 02. Hal ini tampak dalam ceramah UAS di Bagan Batu, Rokan Hilir Riau, pada 21 Februari 2019 lalu.
UAS menyampaikan dirinya tak rela masyarakat tercabik-cabik karena Pemilu.
UAS tegaskan bahwa dirinya berbeda pilihan dengan umat yang hadir, tetapi ia berharap mereka tetap jaga persatuan. "Masalah beda pilihan dan partai, persatuan nomor satu," kata UAS. Lalu tiba-tiba  penyusup 02 dan jamaah berteriak 'Coblos 02'.
Dengan kecewa, UAS menghentikan ceramahnya sejenak.
Keberadaan UAS yang telah menyatakan netral dalam Pemilu 2019 terus menerus dikomoditisasi oleh Paslon 02. Pada Rabu (11/4), stasiun televisi TVOne yang dikenal milik pebisnis sekaligus konglomerat Aburizal Bakrie, menayangkan siaran langsung dialog UAS dengan Capres 02 Prabowo Subianto.
Dalam tayangan tersebut, UAS menyatakan secara terang-terangan bahwa dia tidak mendukung Prabowo. Selebihnya, UAS mendoakan supaya Indonesia tetap berada dalam keadaan damai. Bahkan, dalam kesempatan itu UAS berharap jangan membawa ulama ke dalam kepentingan politik sesaat Prabowo.
“Jangan undang saya ke istana dan jangan beri saya jabatan," singkatnya. Sikap netral UAS beralasan kuat, karena selain sebagai ustadz, UAS adalah bagian dari Aparatur Sipil Negara (ASN) yang bertugas sebagai dosen di Universitas Islam Negeri Sultan Syarif Kasim (UIN Suska) Riau.
Jadi, dari berbagai pernyataan UAS dalam ceramah dan sikapnya dalam video 33 detik yang diedarkan bisa disimpulkan bahwa berbagai upaya yang dilakukan untuk mengarahkan UAS ke paslon 02 adalah tindakan yang kebablasan. Mari kita junjung sikap beliau dengan tidak menyebarkan berita Hoax tentang dirinya.
Semoga klarifikasi yang kami kirim berikut dapat berguna untuk kedepannya
 
Salam Hangat 
 
Team Media UAS
Sinta Agustin

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
pemilu, prabowo subianto, Pilpres 2019, Pilpres 2019, Ustaz Abdul Somad, Ustaz Abdul Somad

Editor : Rahayuningsih

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top