2 Tahun Kasus Novel Baswedan, Pegawai KPK Kembali Tuntut Pembentukan TGPF

Dua tahun lalu, penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi Novel Baswedan mengalami kekerasan berupa penyiraman air keras yang menciderai matanya.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 11 April 2019  |  10:31 WIB
2 Tahun Kasus Novel Baswedan, Pegawai KPK Kembali Tuntut Pembentukan TGPF
Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan menyapa wartawan saat akan dirujuk ke rumah sakit khusus mata, di Jakarta, Selasa (11/4/2017). - Antara/Aprillio Akbar

Bisnis.com, JAKARTA - Tepat dua tahun lalu, penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi Novel Baswedan mengalami kekerasan berupa penyiraman air keras yang menciderai matanya. Wadah Pegawai KPK atau WP KPK bersama Koalisi Masyarakat Sipil menggelar rangkaian peringatan 2 tahun peristiwa nahas tersebut.

Yudi Purnomo Harahap, Ketua Wadah Pegawai KPK mengatakan pihaknya terus menyerukan tuntutan kepada pemerintah untuk membentuk tim gabungan pencari fakta (TGPF) guna mengambil alih kasus ini.

"Kami menuntut Presiden agar berani membentuk TGPF Independen agar teror terhadap KPK berhenti dan teror sebelumnya tertangkap siapa pelakunya," kata Yudi dalam keterangannya, Kamis (11/4/2019).

Rangkaian acara ini diawali dengan aksi bersama yang dimeriahkan dengan penampilan musik, mimbar bebas dan orasi dari berbagai elemen masyarakat. Pada malam harinya acara dilanjutkan dengan dialog budaya untuk mendorong penuntasan kasus ini yang dipimpin oleh Cak Nun bersama Novel Baswedan serta dimeriahkan musikalisasi puisi oleh Najwa Shihab.

Pada hari yang sama, rangkaian aksi dilakukan ke berbagai daerah serta Aksi Kamisan yang digelar di depan Istana Negara pada Pukul 16.00 WIB.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
KPK, novel baswedan

Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top