Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pelajar Indonesia di China Diajari Paham Komunis? Baca Dulu Keterangan Ini

Atase Pendidikan Kedutaan Besar RI di Beijing Priyanto Wibowo menyarankan para tenaga pendidik untuk memahami kurikulum pendidikan di China sebelum menyampaikan komentar di media yang justru menimbulkan keresahan di kalangan pelajar Indonesia di daratan Tiongkok.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 02 April 2018  |  11:33 WIB
Ilustrasi : Partai Komunis China - Istimewa
Ilustrasi : Partai Komunis China - Istimewa

Kabar24.com, BEIJING -  Kabar bahwa pelajar Indonesia di China diajari paham komunis membuat pihak Kedubes RI di Negeri Panda itu perlu memberikan klarifikasi.

Atase Pendidikan Kedutaan Besar RI di Beijing Priyanto Wibowo menyarankan para tenaga pendidik untuk memahami kurikulum pendidikan di China sebelum menyampaikan komentar di media yang justru menimbulkan keresahan di kalangan pelajar Indonesia di daratan Tiongkok.

"Pahami dulu sistem pendidikan dan pengajaran di China, termasuk kurikulum dan distribusi bahan pengajaran yang dengan jelas memisahkan model pengajaran untuk orang lokal dan orang asing," katanya di Beijing, Senin (2/4/2018).

Pemisahan kelas untuk pelajar lokal dan pelajar asing berlaku mulai dari tingkat dasar hingga perguruan tinggi di negara berpenduduk terbanyak di dunia itu.

"Mahasiswa kita juga sudah bisa mengikuti dan terbiasa dengan pemisahan model pengajaran seperti ini," tutur mantan Kepala Departemen Sejarah Program Pascasarjana Fakultas Ilmu Budaya Universitas Indonesia itu.

Ia menyayangkan pemberitaan di media massa di Indonesia yang menyebutkan bahwa pelajar Indonesia di China diajari paham komunis.

Beberapa organisasi yang mewadahi warga negara dan pelajar Indonesia di China juga telah melayangkan protes kepada salah satu media di Indonesia.

"Berdasarkan pengalaman kami, universitas di Tiongkok tidak mengajarkan ideologi komunis. Kami keberatan dengan isi dan judul berita yang tidak berdasarkan fakta dan bersifat provokatif," kata Rois Syuriah PCINU China Imron Rosyadi dalam surat yang ditujukan kepada salah satu media di Indonesia.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china Komunis

Sumber : Antara

Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top