Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menteri Agraria Bantah Tudingan Amien Rais

Menteri Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) Sofyan Djalil menolak tudingan politikus Amien Rais yang menyatakan bahwa 74% lahan di Indonesia dimiliki oleh asing.
Amanda Kusumawardhani
Amanda Kusumawardhani - Bisnis.com 21 Maret 2018  |  14:00 WIB
Menteri Agraria Bantah Tudingan Amien Rais
Menteri Agraria dan Tata Ruang/ Kepala BPN Sofyan Djalil mengikuti rapat kerja dengan Komisi II DPR di Kompleks Senayan, Jakarta, Rabu (17/1). - ANTARA/Wahyu Putro A
Bagikan

Kabar24.com, JAKARTA - Menteri Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) Sofyan Djalil menolak tudingan politikus Amien Rais yang menyatakan bahwa 74% lahan di Indonesia dimiliki oleh asing.

“Yang benar? Datanya gak ada itu. Kepemilikan sertifkat itu yang kita bagikan sertifikat rakyat. Tanahnya itu ada yang cuma 50 meter, 1 hektare, dan 10 hektare,” katanya di Istana Negara, Rabu (21/3/2018).

Menurutnya, jika yang dimaksud perusahaan, penggunaan lahannya menggunakan basis hak guna lahan bukan kepemilikan. Begitupula dengan tanah hutan atau tanah industri. Jumlahnya pun diakuinya tidak banyak.

“Coba dilihat, mana perusahaan yang menguasai tanah di Indonesia atau perkebunan asing. Gak ada gitu lho,” tegas Sofyan.

Sofyan menyebut pemerintah telah menerbitkan setidaknya 5,3 juta sertifikat tahun lalu. Pada 2018, pemerintah kembali menargetkan jumlah pembagian sertifikat tanah naik menjadi 7 juta sertifikat, dan kemudian menjadi 9 juta sertifikat tanah pada 2019.

Khusus untuk tahun ini, dia menyebut sertifikat tanah baru bisa dirilis mulai dari April hingga Oktober. Hingga saat ini, BPN tengah melakukan sosialisasi, pengukuran, pendaftaran, baru akhirnya proses penerbitan sertifikat tanah.

“Sertifikatnya nanti April- Juni sampai dengan September- Oktober itu yang paling tinggi. Nanti kita lihat berapa, 7 juta tercapai atau tidak, pada bulan Oktober sudah ketahuan. Bahkan kita yakin 7 juta bisa kita lampaui. Itu adalah langsung menyangkut hajat hidup orang banyak,” terangnya.

Sofyan menyebut cepatnya proses penerbitan dan pembagian sertifikat tanah memiliki korelasi langsung dengan peningkatan akses finansial masyarakat.

“Di daerah-daerah yang sekarang sertifikatnya sudah banyak kita keluarkan, maka KUR dan pinjaman perbankan meningkat luar biasa. Ini menunjukan bahwa rakyat kita selama ini sangat membutuhkan itu,” tambahnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

agraria amien rais
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top