Gunung Agung Erupsi, 22 Desa Terdampak

Gubernur Bali Made Mangku Pastika mengatakan 22 desa di Kabupaten Karangasem terdampak radius zona rawan bencana Gunung Agung yang saat ini statusnya masuk level IV (awas).
Newswire | 27 November 2017 16:19 WIB
Wisatawan mengamati letusan Gunung Agung dari Pura Lempuyang, Karangasem, Bali, Senin (27/11). - Reuters/Johannes P. Christo

Kabar24.com, KARANGASEM - Gubernur Bali Made Mangku Pastika mengatakan 22 desa di Kabupaten Karangasem terdampak radius zona rawan bencana Gunung Agung yang saat ini statusnya masuk level IV (awas).

"Sebanyak 22 desa dari total 78 desa di Karangasem berada di kawasan rawan bencana Gunung Agung," ujar Made Mangku Pastika saat mengunjungi Pos Pengamatan Gunung Agung di Desa Rendang, Bali, pada Senin (27/11/2017).

Dia memerinci 22 desa yang masuk kawasan rawan bencana itu yakni Desa Ababi, Pidpid, Nawakerti, Datah, Bebandem, Jungutan, Buana Giri, Tulamben, Dukuh, Kubu, Baturinggit, Ban, Sukadana, Menanga, Besakih, Pempatan, Selat, Peringsari, Muncan, Duda Utara, Amerta Bhuana, dan Sebudi.

"Jadi ada 58 desa yang aman untuk di Kabupaten Karangasem, sehingga kami mengimbau kepada warga yang berada di lokasi aman tidak panik," ujarnya.

Apabila dihitung keseluruhan desa yang ada di Bali, jumlahnya hingga ratusan desa yang masih aman, karena orang-orang masih bisa melakukan aktivitas secara normal, kecuali warga yang ada di Karangasem harus menggunakan masker.

"Jadi Bali tidak berdiri sendiri, karena terkait dengan beberapa tempat di seluruh dunia yang dihubungkan dengan penerbangan. Ini saja yang menjadi persoalan, karena masyarakat bisa pergi ke Surabaya dan dari Surabaya naik bus ke Bali," ujarnya.

Dia mengajak masyarakat mengambil hikmah dari musibah ini, karena ada yang diuntungkan dan juga ada yang merasa dirugikan dengan adanya aktivitas Gunung Agung ini.

"Kami berharap tidak terjadi letusan Gunung Agung, namun kalau pun meletus Bali akan mendapat berkah pasir yang berlimpah karena mau habis, bisa bertambah lagi," ujarnya.

Kedatangan Pastika ke Pos Pantau ingin memastikan situasi Gunung Agung saat ini dengan meminta informasi kepada petugas Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG).

Mangku Pastika juga mendapat informasi dari petugas PVMBG bahwa status Gunung Agung saat ini tidak bisa diturunkan untuk jangka waktu satu bulan ke depan, sehingga dalam jangka waktu ini status gunung tertinggi di Bali ini tetap berstatus awas atau level IV.

"Ini berdampak panjang terhadap kehidupan masyarakat yang berada di sekitar radius delapan kilometer dari puncak gunung ditambah perluasan sektoral 10 kilometer kearah utara, timur laut, tenggara, selatan dan barat daya," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
gunung agung

Sumber : Antara
Editor : M. Syahran W. Lubis

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top