Penyanderaan 1.300 Warga Papua: KKB Paksa Karyawan Freeport Rusak Jalan Pakai Alat Berat

Pegawai Freeport yang disandera Kelompok Kriminal Bersenjata di Papua ternyata dipaksa menggunakan alat berat untuk merusak jalan.
Newswire | 12 November 2017 16:57 WIB
Irjen Pol Boy Rafli Amar - Antara/Sigid Kurniawan

Kabar24.com, JAYAPURA - Pegawai Freeport yang disandera Kelompok Kriminal Bersenjata di Papua ternyata dipaksa menggunakan alat berat untuk merusak jalan.

Kapolda Papua Irjen Pol Boy Rafli mengatakan kelompok kriminal bersenjata menyandera karyawan PT Freeport Indonesia dan menggunakan alat berat untuk merusak jalan menuju Banti, Distrik Tembagapura, Kabupaten Mimika, Provinsi Papua.

"Memang betul ada laporan tentang karyawan PT Freeport yang disandera KKB bersama kendaraan berat jenis eksavator milik perusahaan yang kini digunakan untuk merusak jalan dari Utikini ke Banti," ujar Boy kepada Antara di Jayapura, Minggu (12/11/2017).

Boy mengatakan saat merusak jalan, KKB bersenjata api melakukan pengawalan agar aksi perusakkan jalan menggunakan alat berat yang dikemudikan oleh karyawan Freeport yang disandera itu terus dilakukan.

Belum diketahui identitas karyawan yang disandera saat sedang menggejakan jalan itu.

Kapolda Papua juga mengakui KKB masih membatasi aktivitas warga sipil di Banti dan Kimberly, Distrik Tembagapura.

"Para sandera (warga sipil) hanya diizinkan berada di sekitar lokasi yakni di kampung Kimberly dan Banti," kata Boy Rafli seraya menambahkan, pihaknya sedang berupaya untuk membebaskan warga sipil dengan mengedepankan tindakan persuasif .

Tokoh masyarakat dan tokoh agama juga dilibatkan untuk bernegoisasi guna membantu proses evakuasi warga.

Aksi teror bersenjata dilakukan KKB sejak Oktober lalu di sekitar wilayah operasional PT Freeport di Tembagapura.

Sumber : Antara

Tag : papua
Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top