Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

MCDONALD'S Berubah Nama Jadi Jin Gong Men. Ini Alasannya

Kontrak kemitraan di China membuat jaringan perusahaan makanan cepat saji global McDonald's berganti nama menjadi Jin Gong Men atau busur emas.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 29 Oktober 2017  |  09:13 WIB
MCDONALD'S Berubah Nama Jadi Jin Gong Men. Ini Alasannya
Ilustrasi - Istimewa
Bagikan

Kabar24.com, BEIJING - Kontrak kemitraan di China membuat jaringan perusahaan makanan cepat saji global McDonald's berganti nama menjadi Jin Gong Men atau busur emas.

Meski begitu, pergantian nama tersebut dipastikan tidak akan mempengaruhi pangsa pasar McDonald's di negara berpenduduk terpadat di dunia ini.

Perubahan nama tersebut masih sesuai dengan lisensinya dan tidak akan berdampak pada operasional harian. Nama gerai, standar keamanan pangan, dan prosedur operasional tidak akan berubah, demikian statemen McDonald's Corps sebagaimana dikutip China Daily, Minggu (29/10/2017).

Sebelumnya, masyarakat di daratan China, Hong Kong, Makau, dan Taiwan biasa menyebut gerai waralaba asal Amerika Serikat itu dengan nama "Maidanglao". Sama halnya ketika mereka juga menyebut KFC dengan "Kendeji" atau Starbucks dengan "Xingbake".

Mulai 12 Oktober 2017, perusahaan McDonald's di China berganti nama menjadi Jin Gong Men China Ltd.

Hal itu menyusul pengumuman dari pihak McDonald's yang telah merampungkan kontrak kemitraan strategis dengan CITIC Ltd, CITIC Capital Partners, dan The Carlyle Group pada Agustus lalu.

Perusahaan baru tersebut akan menjadi waralaba McDonald terbesar di luar AS. CITIC dan CITIC Capital memegang saham mayoritas sebanyak 52% di perusahaan baru itu, sedangkan Carlyle Capital 28% dan McDonald's 20%.

Usaha yang dikembangkan McDonald's di Tiongkok daratan telah mencapai 2.500 unit restoran dan di Hong Kong sekitar 240 unit.

Kemampuan sumber daya CITIC akan membantu perluasan jaringan bisnis di daratan Tiongkok, terutama dalam upaya merambah kota-kota sedang dan pasar level kabupaten, demikian komentar General Manajer Kantor Worldpanel China, Jason Yu yang dimuat di surat kabar berbasis di Beijing tersebut.

Menurut dia, McDonald's telah jauh meninggalkan rival utamanya, KFC. Oleh karena itu, dia meyakini bahwa saham mayoritas yang dipegang perusahaan China dapat mendukung ekspansi lokal dan meningkatkan inovasi sesuai kebutuhan konsumen setempat.

"Kami meyakini ini formula terbaik dalam memadukan standar kualitas global McDonald's dengan branding CITIC dan Carlyle yang memiliki sumber daya andal di bidang real estate, keuangan, rantai pasokan, ritel, dan teknologi," kata Direktur Utama Jin Gong Men, Zhang Yichen.

CITIC Group telah memiliki 1.400 unit bank di pelosok negeri China. Dengan jaringannya yang merambah kota-kota kecil dan sedang di China, CITIC akan memberikan informasi mengenai lokasi gerai McDonald's di kota-kota kelas tiga dan empat, ujar Zhang.

Menurut dia, mitra CITIC lainnya, seperti Vanke dan Evergrande Group akan dilibatkan dalam kerja sama dengan McDonald's tersebut.

Dalam kemitraan barunya itu, Jin Gong Men telah menyusun visi bisnis 2022 guna mendorong pertumbuhan dua digit setiap lima tahun pada masa-masa mendatang.

Dengan begitu, maka pembukaan restoran baru McDonald's di daratan Tiongkok akan ditingkatkan dari 250 unit per tahun pada 2017 menjadi 500 unit per tahun pada 2022.

Perubahan nama McDonald's menjadi Jin Gong Men telah menjadi viral di media sosial China.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mcdonald

Sumber : Antara

Editor : Saeno
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top