SBMPTN 2017 : Dijamin Tak Diserang Ransomware

Ketua Panitia Pusat Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN) Ravik Karsidi mengatakan, pelaksanaan ujian masuk perguruan tinggi negeri berbasis komputer tidak terdampak serangan siber ransomware.
Newswire | 16 Mei 2017 11:22 WIB
Petugas memasang di bangku nomer ujian Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (arsip2015/ANTARA FOTO - Herman Dewantoro)

Kabar24.com, JAKARTA - Ketua Panitia Pusat Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN) Ravik Karsidi mengatakan, pelaksanaan ujian masuk perguruan tinggi negeri berbasis komputer tidak terdampak serangan siber ransomware.

"Untuk SBMPTN aman dari serangan virus karena kami sudah mencegahnya melalui pusat kontrol," kata Ravik usai meninjau pelaksanaan SBMPTN di Universitas Tadulako, Palu, Sulawesi Tengah, Selasa (16/5/2017).

Universitas Tadulako untuk pertama kalinya menyelenggarakan SBMPTN berbasis komputer dengan peserta 125 orang.

Sementara jumlah keseluruhan peserta SBMPTN di universitas tersebut sebanyak 9.856 orang yang meliputi 2.320 orang dalam kelompok ujian sains dan teknologi, kemudian 3.108 orang dalam kelompok sosial dan humaniora dan 4.418 orang dalam kelompok ujian campuran, sains dan teknologi, serta sosial dan humaniora.

Direktur Jenderal Pembelajaran dan Kemahasiswaan Kementerian Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi Intan Ahmad menyatakan "sejauh ini, pelaksanaan SBMPTN 2017 berjalan lancar."

SBMPTN 2017 diikuti 797.738 peserta yang meliputi 776.878 peserta ujian berbasis kertas dan 20.860 peserta ujian berbasis komputer.

Ujian diselenggarakan serentak oleh 42 panitia lokal di 85 perguruan tinggi negeri di Tanah Air.

Hasil SBMPTN 2017 akan diumumkan pada 13 Juni 2017 mulai pukul 17.00 WIB dan dapat diakses di laman http://pengumuman.sbmptn.ac.id.

Sumber : Antara

Tag : sbmptn
Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top